Friday, 10 June 2016

Review: Maybelline Hypermatte Liquid Liner

Beberapa minggu lalu, aku cari-cari eyeliner. Seperti biasa, malem sebelumnya aku baca-baca review dulu sebelum aku menentukan pilihanku. Pengen repurchase eyeliner pen Silkygirl, tapi gak tau kenapa harganya lagi naik, udah gitu aku bosen sama eyeliner yang ujungnya felt gitu, pengen coba yang brush. Setelah baca-baca review, aha! Aku sudah memutuskan untuk beli liquid eyeliner dari Inez soalnya katanya bagus, hasilnya matte, walaupun harganya cuma sedikit di bawah Silkygirl.

Besoknya...
Ceritanya habis dapet duit gitu, haha.. Jadi pulang-pulang langsung mampir ke Monita. Kalap, ngebeli apa-apa. Yang tadinya cuma mau beli eyeliner tok, jadi nambah refill bedak, dan bla bla bla, liat aja sendiri nih, wkwkwk..


Dan gara-gara mampir ke counter nya Maybelline, hasil pencarianku semalem, yang rencananya mau beli eyeliner Inez, canceled. Setelah liat-liat, coba-cobi, colak-colek berbagai macam eyeliner Maybelline, aku memutuskan buat beli Hypermatte Liquid Liner Maybelline. Kenapa? Karena masih sayang duit banget kalo mau beli Hypersharp, apalagi yang Wingliner. No no, jangan khilaf lagi.

Thursday, 17 March 2016

Es Teh

Dari sekian banyak postingan yang udah aku tulis di blog ini, mungkin postingan yang satu ini akan menjadi postingan teraneh dan ter-nggak penting. Gapapa deh, biar gak disangka blogger pensiun ataupun blogger purnawirawan, heheheh...

Berdasarkan survey yang telah aku lakukan menggunakan metode mengingat dengan objek penelitian adalah diriku sendiri dan temen-temen se-Ganglion, sebanyak 88% dari kita selalu pesen es teh kala makan bareng. Ngawur! Dapat itung-itungan dari mana? Hmm... Baiklah, kalo gitu objek penelitiannya diganti aja deh. Dari frekuensi makan di luar, 90% aku selalu pesen es teh, 10% nya kadang pesen es Nutrisari, kadang jus semangka, kadang es jeruk, tergantung mood, isi dompet, dan promosi tempat makan. Pernah juga beli Sjora, yang harganya 12 ribu (bagiku mahal, tjoy!). Tapi demi dapetin kupon buy 1 get 1 free, mau-mau aja lah.

Back to es teh. Berdasarkan pengalaman seumur hidupku di dunia per-es teh-an, aku sudah banyak mengenal jenis-jenis es teh yang disajikan oleh tempat makan atau tempat-tempat nonkrong cantik lainnya. (Paan, nongkrong paling cantik palingan di kitchen-kitchenan belakang RSJ.) Okay, ini dia beberapa es teh yang pernah aku minum, aku gak sengaja minum, dan aku terpaksa minum...
Ciee sirik. Jomb- eh, single ya?

Saturday, 23 January 2016

Cara Ampuh Melawan Kecoa

Awalnya mau bikin judul "Cara Ampuh Bunuh Kecoa", tapi kok kedengerannya Afgan banget ya? Tapi apapun judulnya, gak akan mengubah esensi kok. Hari gini, di instagram banyak banget gambar-gambar yang dikasih tulisan gitu. Kalo kata orang sih, namanya meme. Gak jarang aku nemuin meme tentang kecoa-kecoa gitu. Gak usah lah ya gambarnya dipasang di sini, ntar malah makin tenar lagi tuh kecoa. Ya iya lah, gimana enggak? Jadi gini kronologisnya: Si akun yang udah jadi merk dagang itu nge-repost meme orang --> beberapa menit kemudian, saingannya, yang bikin novel kompilasi meme, ikutan nge-repost --> besoknya, mereka nge-repost lagi meme yang sama, seolah-olah lupa kalo kemarin habis nge-repost tuh meme. Diulang-ulang aja terus sampe tuh kecoa gogon. Kan KZL! Belum lagi kalo ada temen ikutan nge-repost gegara tuh meme dia banget. Jadi males.

Balik ke kecoa. Sebenernya, kalo dilihat dari segi fisiknya sih, gak ada serem-seremnya. Ya, standarnya serangga lah ya. Tapi kalo udah terbang, sumpah ya, bukannya mau mainstream, tapi emang serem banget. Ibarat monster, dia udah berubah jadi raksasa. Jadi susah dikendalikan.

Tapi mulai sekarang jangan khawatir. Karena aku bakalan ngasih tips gimana cara yang ampuh banget buat menghadapi kecoa*. Yang biasanya jejeritan di kamar mandi, tenang, mulai besok gak bakalan deh jerit-jerit lagi karena kecoa**.

Siapkan alat dan bahannya dulu.

Saturday, 26 December 2015

Masa Kecilku

25 Desember. Tahun 2015 akan segera habis, berganti dengan tahun 2016. Saat ini usiaku sudah lebih dari kepala dua, lebih tepatnya dua puluh dua. Apa sih artinya sebuah angka? Hmm.. bagiku, angka ini sebagai penghitung bahwa aku sudah cukup lama berada di dunia ini. Banyak hal yang aku alami, aku rasakan, selama aku hidup. Mulai saat aku masih belum bisa mengingat, mengerti, sampai sekarang, bahkan nanti saat aku tak bisa mengingat lagi. Maka sebelum itu terjadi, aku akan menuliskannya di sini. Hanya untuk mengingatkan pada diriku sendiri bahwa aku punya masa kecil yang sangat memorable.

Di Sekolah
Aku ingat betul, dulu waktu SD, aku bukan anak yang populer. Aku bukan yang terbaik, namun bukan yang terburuk. Waktu kelas 1 dan 2, aku selalu dapat rangking 2. Tapi entahlah, aku tidak terlalu tau arti rangking jadi sikapku biasa saja. Sampai saat mulai kelas 4, teman sekelasku yang bernama Duani, yang mana selalu rangking 1 menyuarakan perasaan bangganya terhadap diri sendiri karena selalu mendapat rangking 1. Aku, yang sejak kelas 3 rangkingnya menurun jadi sedikit mikir, "Dulu aku juga sering dapat rangking 2." Dari situ aku baru tau arti rangking. Tapi sampai SD berakhir aku tak pernah lagi menjadi nomor 2, apalagi 1.

Dibully
Ketika SD, aku bukan orang yang punya banyak teman. Kebanyakan temanku adalah mereka yang aku kenal karena saat TK kami satu sekolah, juga Toni yang notabene adalah tetanggaku. Tapi saat kelas 1, karena mereka (teman-teman TK ku) selalu ditunggu oleh ibunya, sedangkan aku tidak, jadi ke mana-mana aku sendiri. Aku tidak populer, akupun tidak punya geng. Sempat waktu itu aku merasa terintimidasi oleh 3 anak, yang belakangan aku tau namanya Duani, Niken, dan Heni, mereka sepertinya satu geng. Entahlah. Mereka kenal dengan kakak kelas yang akupun tidak tau mengapa dia terlihat sangat benci denganku. Pernah aku "dilabrak" tapi aku tidak takut. Aku baca bet namanya N I N G S I H. Lalu dengan santai aku berkata, "Jenengmu Ningsih to?" Tidak tau, apa yang membuatku berkata demikian, namun aku berharap dia kagum dengan kemampuan membacaku (karena waktu itu aku kelas 1) dan dia berhenti menatapku dengan tatapan meremehkan. Rupanya berhasil. Mereka, Duani, Niken, Heni, dan ketua gengnya, Ningsih, enyah dari hadapanku.
 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang