Tuesday, 25 January 2011

Persahabatan Geng Gak Pernah Abadi?

Kenapa aku pengen nulis seperti ini? Karena aku merasakannya. Kata orang, persahabatan selamanya atau persahabatan abadi itu ada. Memang ada. Tapi ini tidak berlaku untuk persahabatan gang, persahabatan yang banyak gitu, lebih dari tiga orang.

Pas awal-awal, kita cuma temenan, dua orang. Terus dateng lagi beberapa. Karena kita sering kumpul bareng, jadi tambah akrab deh. Terus jadi deket, dan akhirnya bikin kayak gang gitu deh. Pas pertama-tamanya sih seneng, seru, menyenangkan. Bisa ngedan bareng, satunya gak dateng, masih ada yang satunya. Tapi sebenernya justru inilah yang membuat persahabatan ini hancur. Kenapa? Karena anak-anak yang sering ikutan ngumpul jadi lebih deket satu sama laen. Lho, bukannya kalo jarang ketemu malah bikin kangen? Enggak. Ini malah menjadi diskriminasi.

Punya gang memang banyak keuntungan dan kerugiannya. Antara lain: ngerasa keren [yang ada sih norak], banyak temen [emang sih], ngerasa bahagia [awalnya aja]. Kerugiannya: jadi tergantung, gak mandiri, susah kalo mau temenan sama yang laen [ya iya lah, masa mo punya dua gang, gak enak dong], susah ngerencanain kumpul bareng [ya iya lah, manusianya seabrek] dan masih banyak lagi tentunya.

Pas lagi deket-deketnya, pemikiran aneh pun muncul. Yepp, bikin nama gang, ganti nama di facebook, terus bikin daftar tumpukan sampah alias sibling di facebook. Bener-bener gak penting. Buat apa coba kayak gituan? Apa dengan begitu mereka akan tambah keren? Not at all. Dan tahukah kalian, nge-gang itu menyebabkan keterikatan. maksudnya, kalo udah nge-gang gini, terus bosen, itu aka susah buat ngehindar. Ya iya lah, gak enak dong kalo tiba-tiba bilang "udahan aja yuk, nge-gangnya". Kita kan juga gak pengen kalo gang ini, yang udah kita bikin susah-susah, hancur gitu aja gara-gara kata-kata itu? Akhirnya, kita cuma bisa mendem perasaan itu. Pengen lepas dari keterikatan ini, tapi sangatlah susah. Kita berusaha buat ngehindar, sebisa mungkin gak menghubungi manusia dari gang itu. Ini tentu sangat jelas terlihat oleh member yang lain, yang akan menyebabkan keadaan jadi tambah parah. Kalo udah gini, gunjingan pun datang.

A: "Eh, lo ngerasa gak sih, si C sekarang berubah?"
B: "Yahh, masa lo baru nyadar sih? Gue mah udah dari dulu."
A: "Iya, sebenernya gue udah ngerasa dari dulu, tapi gak mau berprasangka buruk aja."
B: "Gue kasih tau ya, dia dulu pas gue sms, eh malah marah-marah."
A: "Masa? Masa gitu banget sih? Parah."
B: "Emang tu anak. Eh, menurut lo, si D kayak gitu juga gak?"
A: "Kayaknya sih iya, lo tau kan dulu dia bilang gitu? Berpotensi deh kayaknya tu anak."
B: "Iya."
A: "Kalo lo, gitu juga gak?"
B: "Emm, bosen juga sih."
A: "Oh, gitu. Ganti aja deh, nama lo, gak apa-apa kok."
B: "Ntar deh, belom waktunya."

Dan begitulah persahabatan gang hancur. Segampang itu? Ya, segampang itu. Dari member yang lebih dari tiga, jadi cuma beberapa aja. So, masih mau nge-gang? Kalo aku sih enggak. Mending temenan biasa aja. Malah bisa selamanya.

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang