Tuesday, 15 February 2011

The Trouble Neighbor

Sumpah bener-bener! Bener-bener mimpi buruk! Kenyataan buruk, lebih tepatnya. Punya tetangga yang super duper fuper guper huper juper kuper luper berisik, annoying dan songong kayak mereka. Punya rumah yang letaknya di antara dua gang itu memang bener-bener gak convenient at all. Bisa gila neh, lama-lama. Gimana enggak, liat neh:

Denah Ketidaknyamanan
Di gang 5 ada Si Tante Cina, yang kerjaannya tereak-tereak all along day. Sedangkan di gang 6 ada Si Nenek Lampir yang kerjaannya dugem dirumahnya. Udah gitu, ketawanya, ya ampun, gak ketulungan. Namanya juga Lampir.

Trouble Maker Gang 5: Si Tante Cina.
Baby sitter yang satu ini, kerjaannya tereak-tereak mulu. Bela [4 tahun], anak yang dititipin ke dia adalah korban utamanya [aku adalah korban keduanya]. Tiap hari, Bela ditereakin. Gara-gara maen gak bilang-bilang lah, gak pulang-pulang lah. Padahal maennya jga masih di gang 5. Gitu aja pake bikin polusi suara,

”BELAAAAAAAA!! HAYO, MAEN GAK BILANG-BILANG!!”
Dikit-dikit ”BELAAAA!!”
Sebentar-sebentar ”BELAAAA!!”
Ya oloh, Tan, puhlease deh, stop tereak-tereak. Kupingku juga punya hak asasi untuk mendapatkan ketenangan. Kasian juga tuh, Si Bela.

Gak cuma itu, dia tuh orangnya juga lebay banget. Baru juga mendung, eh dia langsung tereak aja,

“UJAAAAN!! UJAAAAN!! PAK, BU, UJAAAAN!!”

Ya ampun, bisa-bisa aku mengalami tuli dini neh, kalo dia gak cepet-cepet pindah. Eehh!!

Trouble Maker Gang 6: Si Nenek Lampir.
Ibu rumah tangga yang satu ini, kerjaannya cuma berdiam diri di rumahnya. Masalahnya ini neh, dia selalu nyetel tep super duper kenceng banget. Bayangin, pas lagi enak-enak tidur ato nonton tipi, eh tiba-tiba ada bunyi menggelegar. Rasanya pengen bales pake tabung LPG 3kg aja. Lampir!

Kemaren, pas aku mau tidur, jam 23.45an lah. Tiba-tiba ada suara motor di depan rumah, motor dia tuh kayaknya. Tau tuh, abis dari mana. Udah gitu, pas di dalem rumahnya, anaknya bilang, “Mak, tadi kentut ya?” Dia jawab, “Ya iya lah.” Dan tiba-tiba, “BROOOOTT!!” Yampun, Si Nenek Lampir kentut. Gak cuma satu ato dua kali, berkali-kali. How disgusting! Lalu mereka berdua cekikikan.

Gimana? Ya iya lah, waktu itu kan tengah malem, di perumahan pula. Jelas banget lah suaranya. Orang suara kereta aja kedengeran, padahal jauh banget sama rel kereta ato stasiun. Eehh!! Pokoknya nyebelin banget deh. Sampe aku gak bisa tidur. Coba aku bisa berubah wujud jadi pak RT, aku gedor rumahnya, terus aku bilang,

“KALIAN TAU GAK SEH, INI TENGAH MALEM!! WAKTUNYA ORANG TIDUR!! BERISIK BANGET SEHH!!“

Dengan begitu, aku bisa tidur nyenyak, dianya shattap, dan gak tau siapa aku, bagus. Tai sayang, cuma ngayal. Dan akhirnya aku cuma bisa gondok tiga kilo.

Sumpah deh ya, gak bisa tenang kalo di rumah. Si Tante Cina diem, eh Si Nenek Lampir beraksi. Giliran Si Nenek Lampir diem, eh Si Tante Cina yang bunyi. Errr. Dan aku yang merasakan penderitaan ini hanya bisa pasrah dan berdoa,

”YA ALLAH, KAPAN AKU BISA HIDUP TENANG TANPA MANUSIA-MANUSIA TROUBLE MAKER INI????”

1 comments:

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang