Tuesday, 29 November 2011

Hari ini...

Gak pernah nyangka sebelumnya, kalo hari ini bakalan jadi hari yang... yang... awful apa meaningful ya? Hmm, yang pasti, hari ini adalah hari yang...

Pagi ini...
Masuk jam 07.00, mata kuliah AMT.

"Jam segini, mesti jalanan macet.", pikirku. "Lewat sini aja lah, sepi."
"Ini mana belokannya? Kok lurus terus? Loh, kok malah balik lagi ke sini? Ah yaudah lah, lewat sana aja."
"Yah, jalannya kok ditutup? Hhh, yaudah deh, terpaksa lewat sana, jauh banget!"
"Lho lho lho, ini mana? Aduh, salah arah deh kayaknya. Loh, kok Karanganyar? Loh, Mojolaban? Sukoharjo?"
"IBUUUUK, ANAKMU NYASAR, GAK NGERTI DALAAAAN..." 

"Ini gimana? Udah hampir setengah 8. Ah biarin deh, ntar bolos aja. Tapi ini mana jalannya? Ah, ngikutin anak SMA ini aja lah, siapa tau dia sekolah di Solo."
"Jalan Veteran Solo? Kayak gak asing deh. Nah, Luwes Gading? Kok nyampe sini? Ah sial!"

Seperti itu lah, suara batinku tadi pagi. Niatnya nyari jalan pintas, biar cepet, eh malah nyasar sampe ke sana-sana. Mana tadi hampir dikejer polisi, gara-gara nerobos lampu merah. Untung aja bisa ngebut. Hmmh... Kalian harus tau perasaanku waktu itu.

Pas udah nyampe kampus...
Eh ketemu Linda di parkiran. Dia bilang AMT kosong. Harus ngomong "untung" apa "sial" neh? Alhamdulillah, gak jadi bolos? Apa, SIAL! TIWAS NGEBUT! Haha, gemblung! Gak sadar, ternyata gara-gara nyasar bisa berantakin yang lainnya. Abis ngobrol dikit sama Linda, parkir motor, terus langsung ke atas. Dan aku melupakan satu hal.

... Seneng-seneng, ketawa-ketawa, ngakak-ngakak, seneng-seneeeeng sampe siang...

Pas mau pulang...
"Loh, kunci motor. Kunci motorku mana? Mar, aku serius, kunci motorku ilang."
Haish, gara-gara nyasar tadi, jadi gak konsen, lupa kalo kunci masih nempel di motor. Berdua sama Marimar, nyari ke parkiran gedung B, gak ada. Naik ke atas, gak ada. Turun lagi, pindah gedung D, mau nanya pak satpam, eh malah gak ada.

Setelah beberapa lama. "Mbok pinjem motor." kata Marimar. Masalahnya, aku gak bisa naik motor selain motorku sendiri. Akhirnya, dianterin deh sama Marimar pulang. Emang baik bener deh temenku yang satu ini. Kalo misalnya dia cowok, aku mau deh jadi pacarnya. PLAK! Hahaha...

Udah nyampe kampus lagi. Eh, di motorku ada note kecil gitu...
"Maaf, kuncinya di petugas parkir, tadi ketinggalan."

Hhh, untung lah. Lalu aku pun pergi.

In conclusion...
Lupa nyabut kunci dari motor, gara-gara? Nyasar.
Nyasar gara-gara? Lewat jalan tikus.
Lewat jalan tikus gara-gara? Masuk jam 07.00.
Jadi, akar dari segala ke absurd an hari ini adalah? AMT. Yang ternyata? Kosong.

Yasudah lah, relakan saja hari ini menjadi hari yang absurd. Yang bisa dipelajari hari ini adalah...
1. Teman (Teman? Teman kenapa?)
2. Kalo ada polisi mau ngejar, langsung tancep gas.
3. Ternyata aku ini orangnya pelupa banget!

Dan, tak lupa penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya, buat...
1. Marimar, yang rela nganterin aku, padahal ujan deres, dan padahal dia ada acara.
2. Wulan, yang rela minjemin motornya yang masih cling.
3. Mega dan Linda, yang rela aku ajak panik-panikan.
4. Dan pihak-pihak lain yang penulis tidak dapat sebutkan satu per satu.

PS: Oh iya, itu dialognya pake bahasa jawa sebenernya, tapi udah di-translate ke Bahasa Indonesia

So, hari ini adalah hari yang... ABSURD.

2 comments:

  1. wkwkwkkwkwkkwkwk. . .
    *numpang ngguyu thog*

    ReplyDelete
  2. Ngguyu postinganku opo ngguyu liane ki? :p

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang