Thursday, 12 January 2012

Ketika Memori Bermunculan

Aduh... *ngulet* *patah tulang* *jerit-jerit minta tolong*
Capek juga beres-beres buku selama 1 semester ini. Lumayan banyak juga sih, sekitar, satu, dua, 8 buku lah. Tapi plus buku lain-lainnya juga.

Kalian pasti mikir, kenapa tiba-tiba aku jadi anak rajin, ya kan? Hmm, soalnya ini mandat dari ibuk. Nyuruhnya sih sejak pertengahan semester lalu. Tapi baru aku kerjain sekarang. Soalnya aku sibuk banget, tau sendiri kan. Selama beres-beres tadi, banyak banget yang aku pikirin. Dan, ya, beres-beres itu, bisa munculin memori-memori masa lalu, cielah.

Pemikiran pertama. "Weh, bukunya siapa nih? Kayaknya bukan punyaku deh. Eh tunggu, bener deng, kan aku punya buku ini dua." Hmm, keliatan banget kalo gak pernah ngurusin buku-buku kuliah, apalagi dibaca. Beneran ya, buku-buku yang aku beli (baca: fotokopi, soalnya buku langka, jadi gak ada yang jual) masih bagus semua. Ada yang belom pernah aku buka sama sekali. Ih, kebangetan. Jadi, beli (baca: fotokopi) buat apa coba? Buku itu adalah buku Gizi. Padahal kan gak mendalami Ilmu Gizi, hmm... Terus nih, buku Teknologi Pembelajaran, yang judulnya kalo gak salah Bla Bla Berbasis TIK, buku satu-satunya yang beli, yang cuma dipake 1 kali buat ngringkes 2 bab, yang harganya mahal banget, 45 rebu, masih bagus banget, men! Sayang tuh buku, gak pernah dibaca. Yaudah, yaudah, gak perlu disesali, besok dibaca lagi ya. Anggep itu adalah novel Manusia Setengah Salmon, OK bebeh?

Pemikiran kedua. "Eh, ini kan responsi AMT. Jelek banget nilainya." Nah, pas beres-beres gini, banyak banget memori-memori bermunculan. Gara-gara nemu kertas ulangan, atau yang lain-lainnya. Nah, yang paling berkesan nih, tadi aku nemuin kertas yang isinya adalah skenario drama pas Intermediate 4.

Script Brownies Vs Her Step Mother
Langsung deh, inget yang dulu-dulu. Di situ aku meranin Fairy How*, peri aneh, centil, dan rada-rada lemot gitu. Iya, iya, cocok, puas? Aku juga merangkap jadi sutradara, sekaligus penulis skenario, cieh. Sebenernya sih nulis skenarionya bareng-bareng, hehehe... Itu ceritanya sama kayak Snow White and The Seven Dwarffssss (style Teacher In di First Love), tapi dimodif-modif gitu, lebih lucu. Fairy-nya aja lebh imut. Yah, walopun cuma jadi juara 2 (dari 2 kandidat), tetep puas lah, soalnya itu kerja keras, men! Siapa yang gak bangga coba? Tiap sore (padahal cuma 1x) latihan, gak ada jadwal tetep berangkat ke LIA, manjat lantai 4 buat latihan. Dan yang paling semangat adalah, AKU. Jelas, obsesi artis, hahaha...

By the way, Miss Ina (teacher pas di level Intermediate 4), kalo dipikir-pikir lagi, emang mirip banget sama teacher In yang di First Love, film Thailand. Mukanya mirip, tuanya mirip, namanya juga, selisih huruf A doang. Maksa.

Memori-memori itu, gak akan muncul lagi kalo hari ini aku gak beres-beres.

*) Fairy How, merupakan plesetan dari "very how", yang pada jamannya, artinya adalah "pie banget". Sesuai namanya, peri ini emang aneh dan pie banget.

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang