Monday, 2 April 2012

FTV Bahasa Jawa Jadi-jadian, please deh!

Sadar gak sih, sekarang ini FTV jadi banyak banget. Sehari aja bisa 4 kali. 1 kali tayang bisa 3 jam. Jadi, dalam sehari, FTV tayang selama 12 jam. 1 hari ada 24 jam, jadi kalo 12 jam itu sama dengan setengah hari. Omaigat, setengah hari cuma buat FTV. Ini baru yang di *CT*, belum lagi yang di *CT*, dan lain-lainnya. Hah, pusing nih lama-lama.

FTV itu sendiri ada macem-macem genre-nya. Tapi kebanyakan (90%) sih tentang cinta-cintaan. Nah, genre cinta-cintaan itu latarnya macem-macem juga. Yang paling banyak, 45% di Bali, 45% di Jogja (yang bahasanya bahasa jawa). Dan kita sekarang mau bahas FTV yang pake Bahasa Jawa jadi-jadian.

Huh, aku sebel banget kalo lagi pengen nonton FTV, eh malah yang lagi diputer adalah FTV dengan menggunakan Bahasa Jawa jadi-jadian. Gimana tuh maksudnya? Jadi, pemain-pemainnya itu ngomongnya pake Bahasa Indonesia, tapi logatnya Bahasa Jawa medhok ghitu dheh. Kadang juga ada Bahasa Jawanya dikit. Dan saya, sebagai orang Jawa Tengah, yang bahasa sehari-harinya pake Bahasa Jawa, rodok piyeeee ngono... Perasaan orang Jawa kalo ngomong gak gitu-gitu banget deh. Ngomongnya kalo pake bahasa jawa gak medhok-medhok banget. Malahan, kalo lagi ngomong pake Bahasa Indonesia, logatnya juga ikut-ikutan logat orang sana, gak sampe yang, "Aku bhesok mau perghi ke Bhandhung, sodharaku laghi adha masalah dhi sana." PLEASE DEH! mata berputar

Gak cuma soal cara ngomongnya aja, dandanannya juga. Kenapa sih, tiap kali FTV-nya yang di Jogja (misalnya), mesti ibuknya pake kebaya, rambut disanggul, bapaknya pake beskap plus blangkon. Ini apa pula? Di dunia nyata, orang Jawa pakaiannya juga sama aja kok kayak orang-orang yang bukan dari Jawa.

Kenapa harus gitu? Cuma biar penonton tau kalo itu latarnya di Jogja? Iya? Hhh, dasar FTV. Hmm, nih ya, kalo aku yang jadi sutradaranya, kalo mau nunjukin "Jawa" nya, artisnya sih aku suruh ngomong pake Bahasa Jawa aja. Ntar di bawah dikasih subtitle Bahasa Indonesianya. Bagus kan ideku? Hahaha...

3 comments:

  1. wuahahahhha

    mesti aku ngakak2 neg weruh tempat2 sing dipakek , contoh = mosok si cewek bergalau ria di air mancur gladhak =))

    ReplyDelete
  2. Aku anyel e, nek seng main kui dadi ndeso banget. Penghinaan! X(

    ReplyDelete
  3. wuah.. aku yg asli jawa tengah (tinggal di bogor) liat ftv berlogat ala jawa jadi2an perasaan malah bagus2 aja, ya memang pemain dr 'jakarta' ya kudu menyesuaikan, kalau full jawa malah ndak seru atuh, ya aku beri apresiasi yg tinggi u/ sutradara & kru film yg bisa mengangkat setidaknya memperkenalkan budaya masyarakat jawa yg ramah2, suka gotong royong, lugu dgn ke 'ndeso'annya, itu malah jadi nilai tambah. pokoknya ftv bikin senyum2 terus sepanjang tayang dgn kekocakan pemain dan alur cerita yg sederhana tp menyenangkan (sambil membayangkan kalau aku jd pemeran utamanya, pasti lucu bgd hehe). . intinya scr keseluruhan, dibanding sinetron2 ndak mutu bin ndak guna, ftv memang ok bgd dah..

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang