Thursday, 14 June 2012

Sudut Pandang (Point of View)

Siapa aja yang pernah sekolah dan belajar Bahasa Indonesia, pasti tau yang namanya sudut pandang atau point of view. Yah, minimal pernah denger lah. Kalo gak salah sih, sudut pandang ada 3, yaitu:
  1. Sudut pandang orang pertama pelaku utama,
  2. Sudut pandang orang pertama pelaku sampingan, sama
  3. Sudut pandang orang ketiga.
Dulu waktu SMA, kalo gak lupa sih tiga itu aja. Itu pun kalo dulu aku gak ketiduran di kelas. Tapi namanya juga Bahasa Indonesia, pasti mengalami apa yang namanya progress. Mungkin aja sekarang ada sudut pandang baru. Tapi kita akan fokus ke tiga sudut pandang itu. Ini bukan bimbingan belajar, OK?

Sudut pandang ini selalu berlaku pada kehidupan sehari-hari. Pasti beberapa dari kalian gak sadar kan, kalo kalian adalah leading role dalam kehidupan sehari-hari. Hmm, leading role adalah pemeran utama dalam suatu drama. Ya, kurang lebih seperti itu lah. Jadi, kalian mau jadi tokoh jahat atau baik nih? Sudut pandang itu kan beda-beda. Jadi, jika dalam suatu kasus, kamu bisa jadi salah, bisa jadi bener, tergantung dilihat dari sudut pandang yang mana dulu. Nah, sudut pandang dalam kehidupan sehari-hari itu gimana sih? Ini dia yang akan kita bahas.

Contoh kasus:
Kamu suka sama Paijo. Eh, jangan Paijo deng, bagusan dikit, Komeng. Ya, kamu suka sama Komeng. Komeng itu cowok populer di kampus. Temennya banyak, apalagi temen cewek. Suatu hari, kamu ngobrol-ngobrol sama Komeng, dan jadi deket. Dari cara ngomongnya, perilakunya, kamu ngira kalo dia suka sama kamu, tapi dianya gak nembak-nembak. Nah, dari situ kamu nunjuk dia sebagai cowok PHP, alias pemberi harapan palsu. (Cerita ini hanyalah fiktif belaka, bukan pengalaman. Jika ada kesamaan nama atau kejadian, hanya kebetulan semata dan tidak ada unsur kesengajaan.)

Jadi, apa bener Komeng adalah PHP? Mari kita lihat dari sudut pandang yang berbeda-beda.

Kalo dilihat dari sudut pandang kamu sebagai pelaku utama, Komeng bisa aja bener PHP, karena yang merasakan kan kamu. Yap, cerita yang tadi bisa jadi pake sudut pandang kamu sebagai pelaku utama. Kamu yang tau gimana dia memperlakukan kamu, kata-katanya juga. Karena semuanya menggunakan alasan setahu kamu. Jadi sah-sah aja kamu nunjuk dia sebagai PHP, paling gak, dari sudut pandang kamu.

Kalo dari sudut pandang pelaku sampingan, misalnya temen kamu, sebut saja namanya Megara. Dia kenal kamu dan juga Komeng. Pas kamu cerita ke dia kalo Komeng itu PHP, dia gak setuju. Jangan marah dulu! Itu kan dari sudut pandang dia. Bisa aja kan, Komeng cerita ke Megara kalo Komeng emang kayak gitu ke semua cewek, tapi gak ada maksud apa-apa, cuma pengen berbuat baik aja. Emangnya salah, kalo berbuat baik? Nggak kan? Jadi, bener kata Megara, kalo Komeng bukanlah PHP, kamunya aja yang GR. tertawa

Sedangkan kalo dilihat dari sudut pandang orang ketiga, yang tau segalanya, hmm... Ini sih dari sudut pandangku, karena aku yang bikin cerita, aku yang tau segalanya di sini, hahaha... Kamu tau gak sih, si Komeng itu emang PHP. Dia sengaja bikin kamu suka sama dia, tapi sebenernya, dia sukanya sama temen kamu yang namanya Arnold. Iya, dia ternyata homo. Makanya, kamu buruan move on, daripada ntar dia berubah pikiran. Eh, jangan cuma move on, RUN ON!!!!

Jadi (lagi), jangan terus-terusan melihat segala sesuatu dari sudut pandang kamu aja. Sekali-kali cobalah lihat dari sudut pandang yang berbeda, biar gak berprasangka buruk terus sama orang.

You can judge something right or wrong depend on your point of view.
~Dhee~



6 comments:

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang