Saturday, 21 July 2012

Dear Diary

Hai. Kamu harus tau apa yang aku lakukan pagi hari ini. Ya, maksudnya pagi menjelang siang. Jadi gini ceritanya... Bangun tidur, ku terus mandi eh di rumah gak ada orang. Niatnya mau langsung mandi. Tapi kok rasanya males ya? Yaudah, akhirnya aku duduk-duduk dulu di ruang tamu sambil ngeliatin Revalina yang sedang duduk manis, dan memandangi plat nomor belakangnya yang udah ancur. Setelah puas memandang dan mengingat kembali tragedi yang menyebabkan hancurnya plat nomor belakang Revalina, aku tertarik buat buka-buka lemari buku. Niatnya sih mau baca buku-buku sastra punya Ibuk, eh nemu buku Asyiknya Menulis Puisi.
Asyiknya menulis puisi. Oh, really?
Bagus sih, colorful. Gambarnya juga bagus-bagus. Tapi sayang, aku gak gitu tertarik sama puisi. Setelah bosen bolak-balik halamannya, aku cari lagi buku lain. Eh nemu sesuatu di antara tumpukan buku-buku...

Yep, diary!
Langsung aku ambil, dan...

Tada... Diary Jaman SD - SMP
Yang pink itu buku diary jaman SD, dan yang coklat adalah buku diary jaman SMP. Maklum, jaman dulu kan belum ada media sosial, mulai bikin Friendster aja jaman SMA kelas 1. Hmm... Jadi pengin baca nih. Langsung aku buka yang pink. Karena terkunci, dan kuncinya ilang, jadi bukanya pake pensil, dan seperti biasa, berhasil.

Apa isinya ya? (klik untuk memperbesar)
Ampun, geli-geli gimanaaaa gitu guys rasanya baca tulisan jaman SD. Isinya sih kebanyakan soal musuh-musuhan, tentang orang-orang yang dibenci. Tapi ada juga soal cowok. Heran.

Puas baca-baca diary SD, dan menghina serta menertawakan diri sendiri, aku jadi pengin baca juga yang coklat. Tapi...
It's locked!
Yeah, it's locked! Dan sepertinya gak bisa dibuka pake pensil. Lalu aku cari kuncinya. Di lemari, dompet, rak buku, dan di mana-mana. Tapi gak ketemu juga. Lalu aku muter otak, nyari apa aja yang bisa buat buka tuh gembok. Dan...

It's opened! Yay!
Terbuka! Dengan menggunakan pinset, ternyata gampang banget. Langsung aku baca-baca. Ternyata dikit banget isinya. Tapi tetep, masih bahas musuh-musuhan aja. *sigh*

Ciee, yang baekan.
Hahaha... Lucu, aneh, dan "kok-segitunya". Gak tau juga dapet ide dari mana kok dulu aku kepikiran buat nulis diary. Tapi walaupun diary-nya ada kuncinya, bahkan gembok, tapi tetep aja suka tuker-tukeran diary sama temen, entah apa tujuannya. Nulis-nulis biodata, kadang juga nulis cerpen tentang pangeran dan sang putri. Hmm... Mungkin itulah yang membuat aku sampai sekarang suka nulis. thinking

P.S.: Jangan ngerasa diajarin maling baca diary orang lho ya. Dosa tau, baca privasi orang.

5 comments:

  1. HAHAHAHAHAH. . .q biyen gawene tku diary tp r tak isi, wkk, sneng cover e thog. .

    btw q ws ndue FS ked klz VIII i ;p

    ReplyDelete
  2. Payah kau. Berarti ra ndue cerita tentang buku diary no kw? :p

    Po yo? Wah, berarti aku no seng telat. Sinau terus sih pas SMP, wkwkwk...

    ReplyDelete
  3. ndue. .yo kui diary q beli hanya karena sampul. . ad agenda dr tman SD, q pke nulis2 geje. . tp bar kpan ngnu q baca ketog e alay, tak suwek lembar2ane. . heheh

    aq ws pinter og ndek smp ;p

    ReplyDelete
  4. Jahat ig, gek dianiaya ngono diary-ne. Kui kan kenang-kenangan, dudul.

    Tapi saiki kok... Hahahaha...

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang