Thursday, 16 August 2012

Kangen Tujuh-Belasan Jaman Dulu

Penginnya sih, di postingan ini aku cerita tentang Perahu Kertas yang tadi aku tonton. Hmm... Tapi sayangnya, menurutku filmnya tadi agak mengecewakan, gak seperti yang aku harapkan. Entah karena aku nontonnya sendirian, dan di sebelahku tadi ada orang pacaran, atau emang filmnya gak terlalu "nonjok". Lebih bagus novelnya dibanding filmnya. Padahal aku pengen banget liat mukanya Noni pas dia buka kotaknya Kugy yang ketinggalan di kamar kosnya, yang sehingga dia jadi tau kenapa Kugy ngejauhin geng Pura-Pura Ninja. Eh, malah Noni nangisnya biasa aja. (Lah, elu ngarepnye si Noni nangis meraung-raung gitu?) Ya enggak, maksudku, di film itu Noni nangisnya kurang nunjukin kalo dia nyesel. Padahal, aku aja sampe nangis pas baca bagian itu di novelnya. Terus, di film juga Kugy gak nangis pas dia ngejauhin Keenan gara-gara Wanda. Luhde gak ke Jakarta buat nyusul Keenan, di mana dia bakal ketemu sama Kugy. Terus, Remi juga gak ketemu sama Keenan. Ah, gak dramatis pokonya. (Huu, kebanyakan nonton FTV lu!) Padahal aku udah nunggu sekian lama untuk film ini. Huhuhuh... sad0049 Free Sad Emoticons

Yaudah lah yah. Terlepas dari film Perahu Kertas yang agak mengecewakan, aku mau cerita tentang tujuh-belasan. Secara, kan besok tanggal 17 Agustus gitu, hehehe... Jadi gini ya, dulu, jaman aku masih SD, acara malam tirakatan di RT 01, itu rameeee banget. Ada penyerahan hadiah lomba, pentas, karaokean, banyak deh. Semakin aku gede, eh semakin gak asik aja nih acara tirakatan. Dulu nih ya, tiap ada tirakatan gini, aku sama temen-temen neighborhood selalu tampil. Mulai dari nari tradisional, nari india, senam poco-poco, nari Menuju Puncak (AFI), nari Stasiun Balapan, dan yang terakhir nari Pudar (lagunya Rosa).

Pas aku masih SMP, ada juga sih, adek-adek yang nerusin. Tapi sama juga, pas mereka udah mulai SMP, udah nggak lagi. Jadi sekarang udah gak ada lagi pentas-pentasan. Dulu, acara tirakatan didominasi sama anak-anak. Sekarang, acara tirakatan malah didominasi sama bapak-bapak. Ironis, tragis, miris.

Tebak, aku yang mana?
Foto itu tahun 2004. Aku kelas berapa ya waktu itu? Sekarang tahun 2012, berarti 8 tahun yang lalu. Sekarang aku umur 19 tahun, 19 dikurang 8 sama dengan 11. Pas aku umur 11 tahun, aku kelas... 6 SD. Hahahaha... Di foto itu, kita lagi nari Menuju Puncak. Tau kan? Itu loh, lagu kebangsaannya AFI. Soalnya dulu lagi heboh-hebohnya AFI. Hmm, oh iya, tuh liat dandanannya, lebay banget, pake lipstik segala. Itu tuh si bu RT yang maksa-maksa. Eh, ngomong-ngomong soal bu RT, dulu anak-anak neighborhood pada naksir tuh sama anaknya bu RT yang namanya Adi. Termasuk aku juga, muahahahahaha... rolling on the floor

By the way, selamat ulang tahun kemerdekaan yang ke 67, Indonesiaku... *nyanyi Hari Merdeka* bernyanyi

2 comments:

  1. he em, bner banget _aq cuma baca judulmu aje ni_

    skrg 17an sepi y cynt

    ReplyDelete
  2. Eh, kok elu kaga ngehargain gua banget sih? Gua udeh ngetik ini semue, eh elu malah bace judulnye doang. Eh, tp kaga peape sih, ntu pan haknye elu. Makasi ye, cynt. :D

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang