Thursday, 20 September 2012

Bali ya? Umm...

Write down what on your mind is, and then you'll be what you want. Ngomong apaan sih gueh? Intronya ngaco! Jadi sebenernya ini mau cerita tentang Bali. Beberapa hari yang lalu, Memet nawarin promo Air Asia ke Bali PP Rp 120.000,00. (Baca: seratus dua puluh ribu rupiah.) Eh ternyata, itu buat ke Bali tahun depan. Dan belakangan dia bilang kalo ada plus-plusnya, jadi total 200 ribu. Langsung antiklimaks. Eh nggak deng, stasioner-stasioner aja kok.

Entah kenapa, aku bukan orang yang terlalu tertarik dengan kata BALI. Mungkin karena kata BALI identik dengan kata MAHAL. Atau mungkin aku belum menemukan keinginan yang kuat buat ke Bali. Aku malah lebih tertarik buat liburan ke Jogja. Karena Jogja lebih murah. Iya, ini soal duit, aku emang keturunan gak langsung dari Tuan Krab.

Kuakui, tubuhku melunglai aku belum pernah ke Bali. Pas study tour SMA? Gak ikut. Pengen tau kenapa? Beneran pengen tau? Pengen tau aja apa pengen tau banget? Apa pengen tau bbuaaaangett? Dengarkan curhatku...

Ya, ini tentang aku, bukan dirinya. FYI, aku adalah orang yang suka menimbang-nimbang. Tapi aku bukan agen bulog, sumpah! Jadi aku suka menimbang plus minusnya mengambil sebuah keputusan. Kalo aku ngambil A, plusnya apa minusnya apa, kalo aku ngambil B, plusnya apa, minusnya apa. Kadang, saking bingungnya, aku buat tabel perbandingan juga. Oke, postingan ini akan membahas kenapa aku belum pernah ke Bali. Jadi gini ceritanya. Pas kelas XI, SMA ngadain study tour ke Bali. Nah, aku langsung girang banget tuh. Secara, aku kan belum pernah ke Bali sama sekali. Ditambah lagi, aku suka banget sama pantai. Udah gitu, diiming-imingi pula sama guru Bahasa Indonesia, kalo di Bali itu bla bla bla bla. Pas dikasih form persetujuan, aku langsung CORET tulisan TIDAK IKUT, yang berarti AKU IKUT. Yeah, aku mau ke Bali!

Tapi kayaknya ada sesuatu yang mengganjal di sini. Eh ternyata ya, temen sepermainanku (saelah) gak ada yang ikut. Dan ini berarti, yang ikut ke Bali cuma geng TULLALITH, sama geng musuh bebuyutan. (Iya, waktu SMA dulu masih jamannya musuh-musuhan.) Masa iya aku harus gabung geng mereka? Ogah baaaanget! Nah, di situ aku galau tingkat dewa 19 tuh. Mau tetep ikut, kaga ada temennya. Mau batalin, alesannya apa dong? Lalu aku muter otak, dan gak nemu solusinya. Aku desperate! But not hopeless. Ehh, entah itu kebetulan semata atau apa, tiba-tiba bapak bilang gini intinya, "Gimana kalo Dhian gak usah ke Bali? Ikut study tour di Jogja kan sama aja, sama-sama pantai ini. Kan malah uangnya bisa buat jajan di Jogja." Hah? Uang study tour ke Bali buat aku semua???? Mataku langsung jadi pink! (Soekarno-Hatta, Cynt!) Aku bisa bayangin, duit sebanyak itu bisa buat beli apa aja. Ya aku langsung mau lah, itu kan yang aku pengen. Jadi aku punya alesan biar gak ikut study tour. Eh, ditambah lagi dapet duit banyak. mata duitan

Akhirnya aku gak jadi ikut ke Bali. Seneng? Umm, sebenernya sih sedih juga. Tapi mau gimana lagi, mau tetep ikut gak ada temen. Ini bukan hanya soal uang. Ya walaupun uangnya juga bikin seneng sih, heheh. Tapi beneran, ini soal orang, bukan uang. Bentar, aku tanya. Sebenernya apa sih yang bikin kalian seneng? Suatu benda? Suatu tempat? Em em em! nggak boleh

Kalo buatku, SESEORANG. Kita punya segalanya, kita bisa ke tempat manapun, semua itu gak ada rasanya kalo tanpa seseorang. Cieh...
Not something, nor someplace, but someone. (Dhee)

2 comments:

  1. iya sih, tanpa seseorang kita gak bisa berbagi kebahagian tentang something atau someplacenya. teruuss kalo sendirian ntar kayak anak ilang, gak seru.

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang