Sunday, 12 May 2013

Guruku Baik, Tapi Jahat

Ini adalah kisah nyata tentang seorang guru. Seorang guru yang mungkin bisa dibilang kejam dan kata-katanya perlu di red-penciled. Tapi mengapa dia baik kepadaku? Dialah guruku.

Angel and Demon Side of My Beloved Teacher
Lulus dari TK Dharma Wanita, orang tuaku memaksa agar aku bersekolah di SD Sibela Timur II. Sebenernya sih, aku pengen sekolah di SD deket rumah, tapi gak dibolehin. Alesannya, karena kalo sekolah di situ (SD deket rumah) nanti nilai ujiannya dikurangi. Entah apa maksudnya, aku gak terlalu ngerti. Dan akhirnya, dengan berat hati, aku nurut aja disekolahin di SD Sibela Timur II. Waktu aku udah gede, aku tau kenapa aku gak boleh sekolah di SD deket rumah.

Di SD Sibela Timur II, ternyata banyak banget temen-temenku TK juga sekolah di sini. Lumayan seneng sih, tapi bosen juga. Awal masuk sekolah, mereka masih ditungguin sama emak bapaknya. Aku? Cuma dianterin sampe pintu gerbang sekolah. Dan setelah aku gede, aku tau alesannya kenapa aku gak ditungguin di sekolah.

Kelas 1 dan 2 berlalu. Selamat tinggal bu Andri, bu guru baik yang ngebolehin tugas sekolah aku bawa pulang buat dikerjain di rumah. Nah, di kelas 3 ini, aku bertemu dengan guru baru. Sebut saja namanya bu Marinka (nama samaran). Awal-awal di kelas 3, bu Marinka baiiiik banget. Senyumnya ramah, lucu, suka membantu. Pas masuk awal catur wulan 2, mulai keliatan deh aslinya. Nah nah nah, pas tengah-tengah catur wulan 2, ternyata aslinya sedikit berbeda. Lumayan berbeda. Oke, SANGAT BERBEDA!

Dimulai dengan masuknya murid baru, namanya Nur Cahya. Dia cowok aneh yang ternyata rumahnya gak jauh-jauh banget dari rumahku. Dan akhirnya dia jadi temenku. Jadilah kami trio nerdy, Toni-Dhian-Nur Cahya. Oke, itu gak penting. Nah, lama kelamaan, Nur cahya ini jadi aneh. Anaknya jarang masuk, gak pernah ngerjain PR. Sekalinya masuk, dia gigit tangan temennya. Gara-gara itu, dia dipanggil LELEPAH sama bu Marinka. Gak cuma itu, bu Marinka ngajarin temen-temen yang lain buat manggil dia Lelepah, dan nyanyi lagunya juga, "Lelepah, mangan iwak mentah, yokui Nur Cahya." Bayangin, seorang guru meeeen, ngajarin kayak begitu ke murid-muridnya! Gara-gara itu, Nur Cahya gak pernah masuk sekolah lagi.

Kejadian ini gak cuma dialami oleh Nur Cahya. Aji gendut juga punya panggilannya sendiri dari bu Marinka. GOMBLOH BIRU. Entah apa itu artinya, tapi bu Marinka pernah bilang gini, "Gombloh Biru, karena kamu itu bodoh. Tapi sekarang kamu gak bodo-bodo banget, jadi saya panggil Gombloh aja, gak pake Biru." What the hell???? Guruku, mengapa Anda setega itu?

Lagi. Waktu jam istirahat, adalah hal biasa kalo anak-anak tetep main di dalam kelas. Waktu itu, di atas meja bu Marinka ada sebuah benda yang menurutku waktu itu masih asing (sekarang kita biasa menyebutnya TIPEX). Lusi, yang tertarik dengan benda asing itu, memegang-megang dengan herannya. Tiba-tiba, bu Marinka masuk kelas. Dia mendapati Lusi yang sedang memegang barang miliknya di dekat mejanya. Dia langsung memarahi Lusi di depan teman-teman, "Yakampuuuun! Jangan geledahin tas saya dong! DASAR MALING! Kalo ada barang saya yang hilang gimana!" Lusi pun menangis.

Berbeda dengan Desitha. Anak kesayangannya bu Marinka hanya karena dia anak orang kaya. Tiap hari dia disayang-sayang. Selalu dibela walaupun dia salah. Dan selalu diperlalukan istimewa di antara temen-temen yang lain. Waktu adeknya yang masih balita ikutan sekolah, dibeliin mainan sama bu Marinka. Padahal pas aku ngajak adekku ke sekolah, pas adekku masih kecil, gak digagas tuh.

Tapi... Ada satu hal yang bikin aku gak bisa lupain bu Marinka. Waktu itu, aku jajan di depan sekolah. Karena gerbang depan digembok, makanya aku lewat belakang sekolah. Selesai jajan, iseng-iseng aku lewat pinggir selokan. Dan, GEDEBUG! Aku jatuh. Aku melihat banyak darah. Aku menangis. Bajuku penuh dengan darah. Beruntung, depan sekolahku adalah puskesmas. Entah siapa langsung menggendong aku ke puskesmas, lalu kepalaku dijahit. Ketika aku selesai dijahit dan mulai berhenti menangis, aku melihat bu Marinka duduk di sampingku dengan membawa pakaian. Aku tidak menyangka. Guru yang aku benci karena memperlakukan teman-temanku seperti itu, sangat perhatian dan baik banget sama aku.

Mungkin seperti kata Marilyn Monroe, "I am good, but not an angel. I do sin, but I am not the devil." Terimakasih anyway, Bu. senang

6 comments:

  1. Jadi? pesan moral nya adalah setiap keburukan seseorang pasti punya sisi baik yang mungkin tidak (belom) kita sadari :)

    ReplyDelete
  2. @sutinah: Iyo sut, tenanan.

    @jek: Ya, silakan disimpulkan sendiri. :)

    ReplyDelete
  3. Lelepah. Mbuh opo, aku yo ra mudeng. :D

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang