Sunday, 24 November 2013

Upacara itu menyenangkan, soalnya...

Hoahm... Berasa bangun dari tidur panjang nih. Halo semua, apa kabar semua? Pasti pada kangen ya? Maaf deh, abisnya lagi sibuk banget nih. Okedeh, karena aku yakin banget kalian pengen tau kegiatanku selama ini kan ya? Iya, ntar aku ceritain deh. Jangan ngambek gitu dong. Tapi aku pikir-pikir lagi, gak penting juga kali ya bahas kesibukanku. Lagian kan itu privasi deh bok. Hahahaha...

Well, karena besok hari senin, kita bahas u... Apa hayo, yang identik dengan hari senin? Itu loh, yang di lapangan rame-rame. Yep, upacara. Biasanya pada males kan kalo hari senin upacara? Hmm, tau banget lah. 12 tahun lebih ngerasain suka dukanya upacara nih. Nah, postingan ini cuma buat nostalgia waktu SMA aja. Berdasarkan pengalamanku, nih motivasi biar gak males upacara. Simak!

Bendera siap!

1. Bisa mantengin gebetan sepuasnya
Hayo ngaku, yang dulu pernah naksir anak kelas sebelah, cung! Nah, saat upacara inilah kesempatan kamu (Kamu?) buat ngeliatin dia sepuas-puasnya. Jadi dulu pas kelas XI, aku pernah naksir anak kelas sebelah (XI IPA 4), sebut saja Komeng, yang notabene adalah temen MXit dan notabene udah punya pacar. Karena aku kelas IPA 3, makanya pas upacara tempatnya sebelahan. Muehehehe... Selanjutnya bisa anda kira-kira sendiri lah.

Oiya, pernah sekali (aku pergi dari Jakarta ke Surabaya...) aku lupa gak bawa baju olahraga. Alhasil, aku gak diijinin buat ikut olahraga. Yaudah, aku tidur-tiduran aja di kelas, sendirian. Nah, karena bosen aku pun jalan-jalan di dalem kelas. Ehhh, aku nemu celah kecil di tembok, yang nembus ke kelas sebelah (kelas XI IPA 4). Langsung deh aku ngintip. Eh taunya bok, si Komeng duduk depan sendiri. Wkwkwkwk... Waktu itu pas pelajaran Kimia, mungkenye sok serius banget.

2. Istirahat lebih lama
Semua orang pasti ngerasain, kalo habis upacara mesti haus, mesti lapar. Ya iya lah, berdiri panas-panasan. Belum lagi kalo pembina upacaranya ngasih pembinaan lama banget. Belum lagi, pas udah seneng-senengnya pembacaan doa, eh habis itu masih ada PENGUMUMAN-PENGUMUMAN buat siswa-siswi berprestasi. Nah, tapi berakit-rakit kehulu, berenang-renang ketepian. Habis panas-panasan langsung deh ke kantin. Soalnya kalo senin, habis upacara pasti istirahat. Grrrr...

Ini nih, yang bikin lama.

3. Jam pelajaran berkurang
Oleh karena jam upacara yang seringkali molor, alhasil jam pelajaran kena dampaknya. Kalo biasanya 1 jam pelajaran itu 45 menit, tiap senin bisa jadi cuma 35 menit. Saik, bray!

Eh, udah dulu ya, mau latihan nyanyi Mars PGRI dulu. Besok jadi regu koor nih, wkwkwkwk... PGRI... Abadi...

P.S. Kalo ada pengalaman yang lebih menarik, tulis di comment box. Kalo gak lebih menarik, gak usah! :p

5 comments:

  1. ckckckc, motivasi yang bkin salah niat. . .semua perbuatan pahalanya tgt niatnya loh buk. . .. :P

    ReplyDelete
  2. Tapi memang pada dasarnya, kita upacara memang bukan untuk mencari pahala. :p

    ReplyDelete
  3. Haish, ribet tenan ngomongku. :D

    ReplyDelete
  4. segala sesuatu yg kita kerjakan bisa jadi ibadah, ibadah bisa jadi berpahala, asal niat e bener. . pilih nilai dunia thok ap kro nilai akhirat. . :p

    ReplyDelete
  5. Tapi cobalah realistis. Tanyalah satu per satu anak2 sekolah itu. Aku gak yakin mereka sepemikiran denganmu. :p

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang