Thursday, 18 December 2014

That Awkward Moment

Gak tau kenapa, malam ini, tepatnya dini hari ini aku ingin sekali menuliskan sesuatu yang sedang ada di kepalaku. Mungkin karena kebawa suasana kali, haha. Habis nonton TVM ceritanya. Mau nyetatus di facebook? Gak punya facebook. Bikin private message (PM) di BBM? Udah uninstall, gak punya lagi. Btw aku heran deh, namanya aja private message, tapi kok semua orang bisa baca. Bagian mana private-nya? Abaikan! Ngetweet? Males juga kalo ada yang baca. Pada dasarnya, emang aku males aja kalo ada yang baca isi kepalaku ini. Ntar dibilang alay caper lagi, haha. Jadilah aku bela-belain nyalain leptop lagi, cuma buat ngeblog. Dengan pertimbangan, gak akan ada yang baca. Palingan ada juga orang nyasar gegara salah keyword di google.

Oke, so, apa ya tadi yang aku pikirin? Hmm... Gak tau aja, tiba-tiba aku ingat sesuatu, dulu, saat aku dan kamu belum menjadi kita. Waktu itu sore hari, habis praktikum. Gak tau tepatnya praktikum apa. Aku duduk-duduk di depan Biosfer dengan teman-temanku, dan kamu dengan teman-temanmu di dekat tangga depan lab mikro. Satu-satunya alasan aku masih tidak beranjak dari tempatku duduk adalah aku-tau-di-situ-ada-kamu. Bukan, bukan. Bukan karena aku betah mandangin kamu lama-lama. Melainkan aku gak mau jalan ngelewatin kamu. "Hhh, wong iki kok ra muleh-muleh sih? Aku pengen ndang muleh ikiiiii." Pikirku saat itu. Tapi karena sudah semakin sore, aku pun memberanikan diri karena kamu pun tak kunjung pergi. Kemudian aku berlalu, melaluimu, tanpa menyapa, bahkan sepatah suku kata pun. Aku sengaja melangkah dengan cepat karena saat itu, entah kenapa aku merasa kamu memang menunggu. Dengan lirih aku berkata sendiri, "Please don't follow me. Please don't follow me." Tapi tiba-tiba aku mendengar seseorang memanggil namaku berkali-kali, "Dhee. Dhee." Kamu. Aku pura-pura tidak mendengarnya dan mempercepat langkahku. Tapi aku gagal karena suaramu semakin kencang, sehingga mustahil aku tak mendengar, langkahmu pun semakin cepat. Terpaksa aku memasang senyum sok ramah. Dan berbincang sedikit, namun aku tak ingat. Tapi sepertinya kamu bertanya, "Mau pulang?" (Ya iya lah, menurut lo?) Akhirnya sampailah aku di parkiran, aku segera menyalakan motorku, dan langsung tancap gas. Tapi lagi-lagi usahaku melarikan diri gagal total. Portal sudah ditutup karena hari sudah sangat sore, hampir maghrib. Sial! Akhirnya kamu berhasil menyusul, dan membukakan portal. DUUUUHH, AWKWARD BANGETTTT! Akhirnya, sesampainya di rumah aku bikin status di facebook, "Hassebaaaaaaaal!"

Wednesday, 29 October 2014

Janji-janji Palsu

Sebagai orang yang bosenan, aku paling gak betah kalo cuma di rumah duduk diem. Kurang lebih sama lah kayak keadaan saat ini. Luntang-lantung gak punya temen, gak ada kerjaan, bingung mau ngapain. Ditambah lagi, akhir-akhir ini sering banget mati lampu. Biasanya, kalo di rumah lagi nganggur, terus mati lampu gitu sih gak masalah. Tinggal nyalain kompor terus bakarin semua barang masak-masak deh. Hobi makan nih ceritanya, haha.. Tapi akhir-akhir ini aku pengen banget diet (saelah), karena sepertinya aku sudah mulai emmmm, ya gitu deh, rada berat dikit. Jadilah aku bingung mau ngapain. Di rumah sendirian, temen gak punya, mati lampu, lagi diet, mau ngepet tapi kok ya masih siang... Galau! Parahnya, kalo lagi nganggur gitu, seringnya buat ngelamun. Jadilah memori-memori bermunculan, kalo ngepas memori yang menyayat-nyayat hati, jadi deh mewek. Gembengan memang. Nah, entah kenapa, gak ada tikus, gak ada monyet, bangun tidur tadi Linda tiba-tiba SMS, "Dhee, kowe ono acara gak?" Karena si mas P lagi sibuk dari kemarin, langsung aja aku bales, "Ora, Lin. Ngopo?" Eh taunya dia bales, "Dolan yuk, karaokean opo mlaku-mlaku kek. Lagi galau ki." Muahahaha, lucky banget dah. Lagi galau tiba-tiba ada yang ngajakin main, dan dia juga lagi galau. Kirain dia galau gara-gara pendaftaran wisuda mau ditutup 2 hari lagi, eh taunya gegara cowok to, hahaha... Yah, semudah itulah kencan dua orang yang lagi galau. Gak perlu rencana dari beberapa bulan sebelumnya, dan akhirnya kita karaokean.

By the way, dari jaman tulisan masih b3Gin1 sampe sekarang, aku udah makan asam garamnya "berkencan". Dan inilah beberapa di antaranya...

Monday, 11 August 2014

Please, Jangan Lakukan Ini!

Warning!
Postingan ini mengandung kata-kata sarkastik
karena penulisnya udah muak banget. 
JADI PLEASE, JANGAN LAKUKAN HAL-HAL INI LAGI!

1. Sibuk dengan ponsel ketika sedang bersama seseorang
Siapapun pasti merasa gak nyaman saat sedang bersama seseorang, justru orang itu malah sibuk dengan ponselnya. Entah itu sms-an, whatsapp-an, BBM-an, facebookan, atau yang lainnya. Misalnya nih, aku ngajak Dinda shopping. Mulai aku milih-milih jubah sampai aku milih-milih daleman, Dinda cuma buntutin aku sambil scroll-scroll ponselnya. Yaa, gak beda lah sama babi yang jalannya nunduk terus. Tiap aku tanya, "Eh Din, ini bagus gak?" Dia cuma jawab, "Bagus kok." Woy! Buat kalian-kalian yang kayak Dinda ini, plis ya! Kalian tidak berguna. Mendingan jalan sendiri deh, daripada ngajakin babi.
Babi Jaman Sekarang

Thursday, 7 August 2014

Daripada Sakit Gigi, Lebih Baik GAK Sakit Gigi

Hai temans! Gimana kabarnya? Udah ditanyain "kapan nikah" belom? Kalo aku sih udah, haha. Ditanyain doang, saelah. Oiya, minal aidin ya. Maafin kalo banyak salah-salah kata di blog ini yang mungkin menyinggung teman-teman semua. Oh ya, sori banget, udah lama gak posting. Kemarin-kemarin lagi ada "sesuatu" gitu, yang memaksaku untuk istirahat sejenak, tsahh. Jadi begini ceritanya, sekitar sebulanan yang lalu, waktu bulan puasa tuh, gigiku sakit banget. Kepala berdenyut-denyut, jantung pun sampe berdenyut-denyut juga (eh, emang begitu deng ya). Emosi jadi labil. Emang ya, selain PMS dan ngantuk, jangan sekali-kali deh nyari masalah sama orang yang lagi sakit gigi. Karena orang yang lagi sakit gigi itu tingkat kesensiannya teramat tinggi. Hati-hati! Waktu itu tanggal 6 Juli, inget banget soalnya tanggal 7-nya buber sama anak-anak Biologi 2010 seangkatan. Masih bisa makan sih, tapi rada-rada nahan sakit gitu. Besoknya, tanggal 8 sebenernya ada acara buber juga sama anak LIA, tapi kemudian dibatalkan karena ada temen yang lagi sakit. Karena gak enak kalo ada salah satu yang ketinggalan, jadinya buber hari itu dibatalkan. Jadilah aku ikut buber sama ibukku di sekolahan. Oh man! Itu di sana surga makanan banget. Semua guru bawa makanan. Ada yang bikin spaghetti, gado-gado, tahu bakso, kroket, dan masih banyak lagi. Tapi sayang, kondisiku sedang tidak memungkinkan buat nyobain semua makanan di sana.

Keesokan harinya, aku pergi ke puskesmas dan dikasih obat pereda nyeri sama antibiotik buat tiga hari, setelah habis obatnya, aku kembali lagi ke puskesmas buat minta surat rujukan. Tapi ternyata sekarang ribet prosesnya, karena harus ke rumah sakit daerah dulu. Dan ngeselinnya, dokter di rumah sakit itu cewek jutek banget! Meriksanya aja kayak gak ikhlas gitu. "Ak! Ini yang sakit? *tek tek tek tek*" Gigiku diketok-ketok pake pinset. Eh kampret! Sakit tauk! Sampe aku tulis di twitter, "Ini dokter apa dosen Eko***, galak bener!"

Saturday, 28 June 2014

Masha and the Bear - When all the Houses

Hallo, para pecinta Masha and the Bear! Udah liat semua episode Masha and the Bear di season 1? Pasti udah dong. Pasti udah apal juga jalan cerita sampe dialognya. Ya kan? Oh ya, mereka (yang nayangin) tahu banget ya kalo kita-kita pengen episode baru Masha and the Bear, dan sekarang udah tayang episode-episode barunya. Tapi sayangnya, pake Bahasa Inggris. Emang sih, lebih mudah dipahami kalo pake Bahasa Inggris, tapi jadi gak lucu lagi. Padahal aku suka banget pas Masha ngomong pake Bahasa Rusia. Sampe-sampe, aku nyetel itu cuma aku dengerin suaranya aja. Abis aku udah apal sama ceritanya sih.

Nah, di season 2 ini, ada satu episode yang ceritanya nyentuh banget. Udah liat belum episode yang judulnya When all the Houses? Kalo belum liat, nih diliat dulu.


Friday, 20 June 2014

Cara Menikmati Mie Instan

Jaman sekarang adalah jamannya instan. Sebagai orang yang sibuk dan gak punya banyak waktu luang, kita membutuhkan sesuatu yang instan. Misalnya saat lapar, saat gak ada nasi, gak ada lauk, warung jauh banget, mie instan bisa jadi penolong buat kita. Tapi beberapa orang justru lebih memilih untuk mati kelaparan daripada makan mie instan. Why oh why? Itu karena mereka bosan makan mie instan yang rasanya gitu-gitu aja. Yeah, dengan kata lain mereka tidak bisa menikmati mie instan dengan cara yang baik dan benar. Kebetulan karena aku sedang baik hati, jadi aku mau ngasih tips cara menikmati mie instan yang (menurutku sih) gak pernah ngebosenin. Here is it.

Bukan ini! -_-
Bahan-bahannya simpel, cukup siapkan 1 bungkus mie istan dan 1 butir telur. Di sini kita pakenya mie kuah ya. Terserah kalian mau yang rasa apa aja, bebas. Tapi kali ini aku pakenya Mie Gepeng rasa Lada Hitam dari Gaga Mie. Ini mie rasanya enak banget menurutku, rasa ladanya strong banget.

1 butir telur dan 1 bungkus mie instan kuah
Cara bikinnya pertama-tama, rebus dulu telurnya sampe bener-bener mateng. Setelah mateng, kupas telurnya, taruh di mangkuk. Selanjutnya masak mie nya seperti biasa. Setelah mateng, sajikan mie bersama dengan telur tadi. Nah, ini yang beda, cara menikmatinya...

MALEFICENT

Siapa ya yang pertama kali mencetuskan adanya trailer-trailer sebelum film dimulai? Itu bener-bener ya. Bener-bener bikin kere. Gimana enggak, sebagai orang yang gampang banget penasaran, itu sangat membuat aku pengen nonton full movie-nya. Macam lem aibon kali ya. Haha... Bagai makan buah simalakama dah, gak diliat sayang, kalo diliat bikin penasaran. Duh. Jadi ceritanya, aku udah beberapa kali liat trailernya nih film beberapa kali pas aku nonton film-film sebelumnya. Beberapa kali juga mensugesti diri sendiri biar gak penasaran, biar gak kepengen nonton. "Alah, jelek. Dih, gloomy-gloomy gitu, pasti malesin." Dan masih banyak lagi sugesti-sugesti biar aku gak tergoda. Nah tapi, gara-gara ada artikel yang semacam ngereview tuh film dan aku baca, akhirnya tergeraklah hatiku untuk nonton. Yang tadinya keinginanku buat nonton tuh film cuma 1%, langsung melonjak jadi 99%. Kebetulan Si Mas Pr lagi nelpon, aku bujuk-bujuk dia buat nonton sampe mau. "Nonton opo sih? Sleeping beauty? Bobo cantik no?" Huahahahaha, bobo cantik katanya? Awalnya sih males-malesan gitu. Mandi aja jam 11, padahal filmnya mulai jam 12.00. Untung aja gak telat. Jadi sebenernya film apa sih? Yep, MALEFICENT.


Tuesday, 17 June 2014

Serangan MUTO

Pagi itu, tanggal 25 Agustus 2013, anak Biologi 2010 berkumpul di depan villa sedang foto-foto dengan seragam biru-putih macam anak SMP keranjingan balon. Semua memegang balon warna-warni dan berpose ala-ala artis Hollywood KW super, termasuk aku. Ada yang berdiri, ada yang duduk, sampai ada yang tiduran di tanah yang beralaskan rumput hijau itu. 

Aku FKIP BIOLOGI 2010. Kowe sopo?
Tiba-tiba aku melihat seorang anak perempuan yang sepertinya bukan dari Biologi 2010. Anak itu bertingkah aneh, seperti ketakutan. Cara dia berjalan seperti ragu-ragu dan menoleh kanan kiri. Karena aku penasaran, kemudian aku menghampirinya. "Hai, kamu bukan bagian dari kami, kan? Aku Dhian." sapaku dengan ramah. "Hai, aku Rani. Kebetulan aku lewat sini dan melihat kalian sedang foto-foto, sepertinya seru." katanya. Namun aku tidak terlalu percaya dengan pengakuannya yang hanya ingin melihat kami berfoto, lalu kami duduk, mengobrol, dan menjadi akrab. Entah dari mana asalnya, tiba-tiba muncul seekor monster terbang mirip MUTO yang ada di film Godzilla. Makhluk itu terbang berputar-putar mengitari depan villa, tempat kami foto-foto. Aku semakin curiga ketika melihat Rani yang sangat ketakutan. Seperti ada yang tidak beres.

Monday, 16 June 2014

Kalian Adalah Misteri

Setiap orang datang dan pergi dari hidup kita. Terkadang aku merasa seperti sebuah rumah singgah sementara. Seseorang menghampiriku, tidak tentu berapa lamanya. Kadang sekejap, lalu ia pergi. Kadang sebentar, namun sempat menyisakan jejak. Kadang pergi kembali-pergi kembali berulang-ulang, tanpa esensi. Tapi aku percaya, orang-orang itu suatu saat pasti akan berperan dalam kehidupanku. Jika aku kertas, mereka mungkin sebagai pensil, penghapus, pensil warna, bahkan gunting. Mereka adalah misteri. Seseorang yang pada awalnya kita anggap kawan, suatu saat bisa jadi lawan. Begitupun sebaliknya.

- F R I E N D S H I P -

Sebagian besar mereka yang hingga kini aku anggap sebagai kawan, dulu aku tak menyangka akan menjadi kawan. Bahkan aku tidak begitu suka. Begitupun sebaliknya. Yang awalnya aku anggap sebagai teman, ternyata tidak seperti ekspektasiku. Sebut saja namanya Tia. Dia adalah salah seorang teman waktu aku masih di LIA. Pada awalnya, dia adalah orang yang ramah, lucu, dan disukai oleh teman-teman yang lain. Aku pun menganggapnya sebagai temanku, teman dekatku. Namun seiring waktu, seiring kenaikan level, dia mulai menampakkan sisi lainnya sehingga membuatku tidak respek lagi padanya. Semua orang yang sudah mengenalnya sejak masih EL-2 juga mulai ilfeel. Dan teman-teman baru pun menganggapnya sebagai (maaf) kuman. Aku yang sempat mengenalnya saat dia masih "baik", melihat perubahan itu. Dia yang dulu aku anggap teman, sekarang bukan lagi.

Friday, 13 June 2014

Gara-Gara Sinetron

Loving him was like driving a new Maserati down a dead end street. Itu adalah kalimat pertama dari lagunya Taylor Swift, Red, yang artinya mencintaimu bagaikan mengendarai Maserati di jalan buntu. Wooo, bukan bukan, aku bukannya mau nyeritain kegalauanku lagi. Jeng teret jerejeng jerejeng teret, santai! Setiap orang pasti pernah yang namanya menemui jalan buntu. Entah itu jalan buntu, atau "jalan buntu". Kayak misalnya nih ya, aku udah nulis sampe segini, tiba-tiba bingung mau nulis apa lagi. That is a dead-end.
 
Nasiiiib, punya hobi ngerjain tugas sambil nonton tivi. Jadi gini deh. Niatnya ngerjain skripsi (sumpah, agak gimana gitu nulis kata ini), tapi ngelirik-lirik terus ke tivi. Alhasil, bukan cuma ngelirik lagi, tapi menyaksikan dengan saksama dan tanpa segan. Huaa, benarkah aku seorang pecinta sinetron esceteve? Sampe-sampe pas aku nonton tivi di kosnya Mas Pran, aku sampe diledekin gara-gara aku nonton Sri Akamsokerdus dan gak aku bolehin dia mindah chanel. Tengsin bok, hahah. Biarin bodo amat. Fiuhh, sejak kapan ini aku jadi suka sinetron? *brb throwback* 

Friday, 30 May 2014

CEM-BU-RU

Woy Sob, langsung aja nih ya, kagak usah kebanyakan intro. Kalian pernah gak sih ngerasain shitty pointless feeling yang terdiri dari tiga suku kata, CEM-BU-RU? Yeah, itu tuh rasanya gak enak banget. Sebenernya sih bukan niat dan sama sekali gak ada niat buat cemburu. Seakan ada yang mengendalikan pikiran kita gitu. Jadi serba salah. Punya sifat cemburuan itu seperti punya penyakit parah yang kita takut akan ada orang yang tau dan nantinya bisa nyusahin orang itu. Sumpah, bukan maunya kita kali cemburu-cemburu gitu. Kalo boleh milih sih, kita gak pernah mau punya sifat begitu. Gak cuma nyusahin orang lain, juga nyiksa diri sendiri. Banget!

Nih, dapet salam dari nyonya tumblr gue!

Aku pikir-pikir, emang udah gak jamannya sih cemburu-cemburuan gitu. Tapi kenapa aku masih punya penyakit parah ini? Apa ini karena dulu aku gak pernah cemburu ya? Jadi ceritanya, dulu pas SMP di sekolah aku ada yang namanya Cocacola (nama samaran). Dia adalah cowok paling pinter di sekolah, rajin sholat, ramah, lucu, dan asik. Selain itu, dibanding anak-anak cowok yang lain, dia yang terlihat paling bersinar. Secara, kebanyakan anak cowok di SMP ku dulu tuh kayak preman. Dan singkat cerita sebagai sesama kaum nerd yang nilai-sentris, aku sama Cocacola jadi sering belajar bareng, tanya-tanyaan materi pelajaran. Gitu-gitu deh, macem cupu-cupu di FTV yang pake kacamata, kancing penuh, dan nongkrongnya di perpus gitu deh, hahaha... Dan mungkin gara-gara itu, aku jadi ada sedikit rasa sama dia. Iya, awalnya sih dikit, tapi lama-lama semakin membesar macam bola salju. Sampai-sampai, aku pernah mikir kalo dia adalah cinta pertama dan terakhirku. Sumpah ini konyol banget. Udah gitu aku namain dia Mr. Perfect, muahahahaha... Nah terus kan dulu ada FTV, judulnya Miss Cuek dan Mr. Perfect, Miss Cueknya aku, Mr. Perfectnya dia. Haha... Tapi bedanya, kita gak jadian kayak cerita di FTV itu, karena si Cocacola suka sama temen deketku sendiri, huahuahua... Kalo itu kejadian di jaman sekarang sih mungkin aku udah galau-galau gak jelas, mewek-mewek, gitu-gitu. Tapi gak tau kenapa, walaupun aku suka banget sama Cocacola dan aku tau dia jadian sama temen deketku, aku sama sekali gak ada cemburu-cemburunya. Malahan aku mendukung banget mereka jadian. Udah gitu ya, pas mereka mau putus gara-gara nilai akademisnya Cocacola menurun, aku yang paling menyayangkan. Jadi ini apa, hah?

Pengen deh kayak dulu lagi, gak ada perasaan yang namanya cemburu. Hidup rasanya gak ada beban gitu. HHH, ALL MY LIFE I'VE BEEN GOOD, BUT NOW... WHAAAAAAAAAT THE HELL!   

Friday, 23 May 2014

My Hectic Story

Penelitian telah usai, horay, horay, horay! Jadi bingung, antara mau nonton film apa nulis. Yah, akhirnya nulis deh. Oke, firstly dimulai dari seminar hari Rabu, tanggal 30 April 2014. Singkat cerita, seharusnya seminar mulai jam setengah 1 karena banyak dosen ada acara jam 3. Eh tapi ya, udah jam 2 tapi baru 1 dosen yang dateng. Panik banget coy! Berkali-kali bolak balik buat manggil dosen, tapi lagi pada sibuk. Tapi akhirnya, jam 2 lebih seperempat, datanglah dosen pembimbing yang kita tunggu-tunggu. Yep, seminar dimulai hanya dengan kehadiran 2 dosen. DUA meeeen! Padahal pas seminar pertama, itu ada belasan dosen. Huh, ini adalah seminar ter-chaos yang pernah terjadi. Gapapa, gapapa, at least it's over.

Secondly, penelitian siklus 1, hari Rabu, 7 Mei 2014. Oh my god! Itu tuh awfuuuull banget. Cerita bermula pada hari Sabtu, 3 Mei 2014, aku dari Solo menuju Cepogo dengan membawa sebuah karung beras seberat 60 kg (baca: Puput) berniat baik untuk menyerahkan RPP ke guru Biologi. Tujuannya sih simpel, buat dibaca biar besok Rabu penelitiannya berjalan lancar. Eh, ternyata ya, pas hari H sekitaran jam ke-6 aku tanyain tuh guru, "Pak, gimana RPP nya, sudah... dibaca? Hehe." tanyaku. Agak gak enak juga sih pas tanya ini, soalnya takut dikira ngeremehin gitu. Eh taunya, bapaknya malah jawab gini, "Ngg... Belum saya baca ki, hilang. Ngg..." Jawab bapaknya dengan penuh rasa bersalah (mungkin). Muke gile. Gue bela-belain jauh-jauh dari Solo ke Cepogo cuma buat nganter RPP, dan dihilangkan begitu saja tanpa sempat dibaca, sakitnya tuh di sini.

Friday, 11 April 2014

Duri dalam Daging

Duri dalam daging. Sahabat, pernahkah kamu mendengar perumpamaan itu? Tahukah kamu makna dari perumpamaan itu? Jika daging itu punya perasaan, pasti dia merasa sakit karena adanya duri itu. Baiklah, karena aku juga tidak terlalu tahu maknanya, bolehlah aku mengartikannya sebagai: merasa sakit karena sebuah uneg-uneg. Bisa dikatakan, seseorang yang tidak bisa mengungkapkan apa yang ingin dia katakan atau ceritakan maka dia akan merasa sakit. Sakit di sini bisa berbentuk sedih, marah, atau perasaan tak menentu atau galau.

Sahabat, aku sudah berkali-kali merasakan perumpamaan itu. Bagaimana aku merasakan sesuatu, dan tidak ada tempat untuk menuangkannya hingga berlarut-larut dan hilang dengan sendirinya. Namun tidak hilang semudah itu. Dalam perjalanan hilangnya duri itu, aku selalu merasakan sakit, benar-benar seperti ada duri di dalam dagingku. Dan itu tidak benar-benar hilang lenyap tak berbekas, Sahabat. Ketika pikiranku kosong, semua duri-duri itu muncul kembali.

Sahabat, aku tidak mau lagi merasakan ada duri di dalam dagingku. Oleh karena itu, aku akan mengirim surat untuk menceritakan apa yang ingin aku ceritakan. Aku harap, kamu tidak keberatan untuk membaca setiap ceritaku yang akan sangat panjang.

Sadly,
Dhee.

Wednesday, 9 April 2014

Dhee in Strange Land

Belakangan ini, dalam mimpiku aku sudah dua kali berkunjung ke tempat yang tidak aku kenal. Tempat yang sepertinya belum pernah aku datangi. Namun aku seperti tak ingin bangun dan ingin terus berada di alur cerita dalam mimpiku itu. Seakan aku bisa mengendalikan kapan aku akan bangun dan meninggalkan kehidupanku di alam mimpi.

Malam itu, tepatnya tanggal 8 April malam, aku tidur pukul 10 malam. Waktu yang bisa disebut dini untuk tidur. Mugkin karena pagi hariku dimulai dengan sebuah tangisan dan siang hingga sore yang ku habiskan untuk menunggu. Tak butuh waktu lama untuk memejamkan mata dan masuk ke dunia mimpi. Tiba-tiba aku berada di suatu tempat. Seperti diajak oleh seseorang ke kampungnya, tapi mirip seperti tempat kelahiranku. Cerita ini bermula saat dia, seseorang yang mengajakku ke tempat ini, sebut saja Komeng, pergi sebentar dan meninggalkanku di jalan. Karena aku bosan, aku berjalan-jalan di dekat tempatku menunggunya, yang kebetulan adalah sebuah gang yang tidak kecil namun juga tidak besar. Di gang itu ada sebuah rumah dengan sebuah ayunan di depannya. Ayunan itu mempunyai dua tempat duduk berhadapan, yang salah satu kursinya diduduki oleh seorang anak perempuan yang sepertinya seumuran denganku. Saat aku melihatnya, aku seperti sudah lama mengenalnya. Lalu aku mendekatinya dan duduk di depannya. Tanpa perkenalan, tanpa izin, dan tanpa berkata-kata, aku mengayunkan ayunan itu. Anak perempuan itu diam saja, dia menatapku dengan tatapan aneh. Tak lama kemudian aku pergi. Aku ingin bercerita pada Komeng tentang anak perempuan tadi, namun aku urungkan.

Aku masih penasaran dengan anak itu. Hari berikutnya, aku sengaja melewati rumah anak itu. Ternyata dia masih duduk di ayunan. Aku sempat berpikir, mungkin anak itu sedang libur, atau tidak punya pekerjaan. Kemudian aku mendekatinya, namun kali ini aku memperkenalkan diri dan meminta maaf atas kejadian kemarin. Ternyata dia tidak mengingatnya. Tak berapa lama, kami menjadi akrab seperti teman lama yang baru saja bertemu kembali, namun sepertinya dia adalah anak yang pendiam. Kami saling bertukar nomor telepon dan akun sosial media, lalu aku bertanya apakah dia punya blog, dan dia menjawab tidak. Lama kami bercerita dan dia bercerita tentang dirinya, ternyata dia sakit parah dan divonis umurnya sudah tak lama lagi. Perasaanku campur aduk, bagaimana bisa aku baru saja menemukan teman baru yang perasaanku mengatakan bahwa dia adalah teman lamaku, dan tidak lama lagi aku akan kehilangan dia untuk selamanya. Dengan hati yang hancur dan bibir yang tersenyum aku berjanji padanya bahwa aku akan selalu ada untuknya. Lalu aku pamit pulang, ke tempat Komeng tentunya.

Esok harinya, aku ternyata tidak bisa menemuinya karena suatu urusan yang tidak bisa ku tinggalkan. Aku sangat merasa bersalah. Tak kusangka ternyata ketidakhadiranku membuatnya sangat sedih. Ibunya menemuiku dan memarahiku. Dia berkata aku tidak menepati janjiku, dan aku yang kemarin membuatnya bahagia, kini justru membuatnya semakin sedih. Aku meminta maaf padanya, namun dia tetap bersedih.

Aku sedih karena telah mengecewakannya. Namun aku senang, karena ini pertama kalinya ada seseorang yang sangat menantikan kehadiranku. Kemudian aku terbangun dan menyadari ternyata itu hanya mimpi.

Monday, 24 March 2014

Masha and the Bear - Springtime for Bear

Siapa di sini yang suka nonton Masha and the Bear? Ih, sama dong. Haha... Tiap hari dibela-belain bangun jam setengah tujuh buat nonton Masha and the Bear sampe jam delapan. Eh tapi baru jam enam lebih udah mulai aja. Apa mulainya jam enam ya? Satu setengah jam masih kurang, nambah lagi yang sore setengah jam. Jadi nonton Masha and the Bear dua jam sehari, hahaha... (Ini apa sih?) Sampe-sampe gak nyadar kalo udah semester delapan. Nyadar woy! Udah gede masih nonton gituan. Eh tapi ya, sebenernya ada banyak pelajaran kok yang bisa kita ambil dari Masha and The Bear. Salah satunya adalah tentang cinta. Saelah. Yang tiap hari nonton Masha and the Bear pasti udah apal dong ya, sama judul-judul tiap episodenya? Tau yang judulnya Springtime for Bear? Kalo belum tau, nih dijilat dulu...


Monday, 10 March 2014

Masih Mau Belanja di Online Shop?

Mumpung lagi anget-angetnya nih. Kali ini aku mau bahas tentang online shop. Urusan yang lain, ntar dulu. Ini penting banget soalnya. Kalo gak ditumpahin sekarang malah bahaya, bisa-bisa gunung Everest meletus (?). So, siapa sih di sini yang gak tau online shop. Yakin deh, semua orang pasti pernah belanja di online shop. And here is it, pengalamanku tentang belanja di online shop yang bakalan bagus banget buat dibaca. (Yakalee...)

Cerita ini berawal saat aku nemu gambar sepatu di facebook. Karena sepatunya bagus dan bikin penasaran, aku klik deh link nya. Dan wow! Itu adalah pertama kalinya aku masuk toko sepatu yang lengkap banget, dan sepatunya juga lucu-lucu serta gak mainstream. Karena waktu itu aku gak lagi butuh sepatu, jadi aku kepo-kepoin aja tuh semua sepatu, aku liatin satu-satu, aku cek harganya... "Ebuseeeeet, ini sepatu harganya lebih mahal dari harga diri tetangga depan rumah gua!" Pikirku waktu itu. Seolah udah lupa sama harga yang selangit itu, aku lanjutin pencucian otak mata ini. Aku sort-lah itu mulai harga terendah. Dan kecewalah aku ketika harga termurah adalah "mahal" dan itu gak bagus-bagus amat barangnya. Akhirnya, "barang bagus adalah sangat mahal" tertanam di mindset-ku. Lama kelamaan, arti kata "sangat mahal" itu kian memurah dan akhirnya harga yang tadinya kupikir sangat mahal menjadi biasa saja.

Thursday, 20 February 2014

Cemburu Itu Relatif

Kata orang, cantik itu relatif, tapi kalo jelek itu mutlak. Entahlah, kata-kata itu begitu sulit untuk aku cerna. Mungkin karena aku gak punya enzimnya. Dan setelah aku pikir-pikir, cemburu itu juga relatif. Dan kali ini aku mencerna pemikiranku sendiri. "Cemburu itu relatif." (Dhee, 2012) Aku tau, banyak dari kalian yang berpikir, "Kok bisa? Ya enggak lah! Bla bla bla bla..." But this is IMHO. Dan di sinilah, "kok bisa" ini beralasan.

Misal cerita, Ruth adalah seorang cewek. (FYI) Dia lagi pedekate dan dipedekatein sama cowok, sebut saja namanya Komeng. Ruth ini anaknya baik hati dan suka menolong. Selain itu, Ruth juga rajin menabung dan selalu ceria. Tapi, di balik sifat-sifat baiknya itu, Ruth adalah orang irian. Bukan, bukan orang Irian Jaya. Irian di sini, maksudnya orang yang suka iri. Ya, bisa dibilang cemburuan. Sebaliknya, Komeng itu sifatnya seperti benda cair, bentuknya selalu menyesuaikan bentuk wadah/tempatnya. Dalam kamus Komeng, gak ada kata cemburu. (entah analoginya tepat apa enggak)

Suatu ketika, pas Ruth lagi kepo timeline facebooknya Komeng, dia menemukan sesuatu yang pedih di mata, eh ternyata matanya kelilipan. Maksudnya, kelilipan wallpost-nya (sebut saja namanya) Devi, yang kayaknya juga lagi deket sama Komeng. Iya, Ruth udah baca postinganku yang Tips Main Hati, makanya dia tau, dia harus kepo dulu sebelum melangkah ke jenjang yang lebih tinggi. Lanjut, habis baca itu semua, Ruth jadi galau. Tapi dia diem aja, gak langsung nyindir Komeng ataupun Devi. Alesannya sih simpel, biar Komeng sadar sendiri. Eh tapinya, si Komeng gak sadar-sadar. Ya iya lah, namanya juga Komeng, di kamusnya kan gak ada kata "cemburu".

Nah terus, apa hubungannya sama "cemburu itu relatif"? Hehem, jadi gini lho... Menurut Ruth, wallpost-nya Devi itu bikin cemburu. Sedangkan menurut Komeng, biasa aja. Selanjutnya, dapat Anda simpulkan sendiri.

- o -

Sebenernya, ini sih postingan tahun 2012 yang belum lulus sensor alias masih draft. Gegara PROSTAD mentok ditambah bosen dikali galau dikuadratin, jadi iseng buka-buka post lama, eh nemu ini. Asal muasal dibuatnya tulisan di atas, kayaknya itu pas dulu masih jamannya jeles-jelesan gitu deh...

Oh ya by the way, heran deh. Belakangan ini rasanya kayak susaaaah banget buat nulis. Sekalinya nulis, pasti gak jelas, galau, sedih-sedihan. Duh, gak saik nih!

Thursday, 13 February 2014

Roller Coaster

Aku bukanlah orang yang pandai menikmati hidup. Aku pun bukan orang yang selalu bisa mengatasi permasalahan hidup. Tapi aku cukup tahu pola hidup. Ya, cukup. Ibarat...

Hidup. Hidup itu seperti roller coaster. Ada tanjakan, turunan, jungkir balik, tikungan tajam, dan kemiringan yang beragam. Pertama kali aku menaikinya, aku menangis. Ketiga kalinya, aku berteriak. Kelima kalinya, aku hanya terdiam.

Hidup. Hidup itu seperti... Seperti inilah hidup. Sekali dibanting, dia menangis. Tiga kali dibanting, dia sedih. Lima kali dibanting, dia diam tak peduli.

Hidup. Hidup adalah perjalanan. Salah satunya adalah hati. Perjalanan hati ibarat berjalan di dalam labirin. Tidak tahu kapan akan menemui apa. Tak dapat ditebak, kecuali jika melihatnya dari atas.

Hidup. Tertawa, menangis, tersenyum, bersedih, marah, bingung, takut. Terkadang semua itu terjadi tanpa sebab. Tiba-tiba menangis tanpa alasan. Lalu tertawa dua menit kemudian.

Betapa konyolnya aku, bicara tentang hidup. Memangnya siapa aku ini?

Thursday, 9 January 2014

Bye-bye, Burung Hantuku

Namaku Gevita Albania Vinn. Aku tahu, kalian berpikir bahwa namaku aneh. Akupun mengakuinya, semua orang bilang begitu, kecuali ayahku. Ya, karena ayahku lah yang memberikan nama itu. Gevin, adalah nama kakekku. Maka dari itu aku diberi nama Gevita, biar mirip sama nama kakekku. Kata ayah, dalam bahasa latin, Alba berarti putih. Dan di belakang namaku, ada "Vinn" yang diambil dari nama ayahku, Vinndex. Kata ayah (lagi), namaku dibuat berdasarkan penamaan Binomial nomen... no men no cry, no women no cry, apalah itu aku juga tidak terlalu paham. Huh, dasar ayah Biologi-lover. Dan inilah ceritaku saat aku berumur 8 tahun...

Thursday, 2 January 2014

Aku Ingat Semuanya

Mungkin kamu lupa. Namun...

Aku ingat saat aku menganggapmu biasa.
Aku ingat obrolan yang tidak penting itu, malam minggu dan aku tidak pergi dengannya, pacarku waktu itu.
Aku ingat saat perasaan itu mulai muncul namun aku merasa biasa saja.
Aku ingat ketika aku menyadari bahwa aku tengah diam-diam jatuh cinta kepadamu.
Aku ingat saat aku mulai cemburu dan galau karena aku merasa perasaan ini hanya perasaan satu arah, dariku untukmu.
Aku ingat saat aku mulai berusaha melupakanmu, namun begitu sulit melakukannya.
Aku ingat saat aku mulai bisa melupakanmu dan berhenti mengharapkanmu.

Aku ingat saat kamu butuh pertolonganku. Aku membantumu untuk mengeprint beberapa tugas kuliah, dan karenanya, perasaan itu muncul kembali.
Aku ingat saat aku kembali megharapkanmu dan siklus pertama terulang.
Aku ingat saat kamu membantuku mencari pari burung hidung pesek.
Aku ingat saat kamu bertanya tentang cowok yang duduk bersamaku di depan lab kimia.
Aku ingat saat kamu mulai mengechatku dengan simbol-simbol itu.
Aku ingat saat aku mengerem diriku sendiri agar aku tidak GR.
Aku ingat saat aku harus naif karena aku tak mau terlalu berharap.
Aku ingat ketika kamu mengechatku dan mengatakan sesuatu yang sama sekali aku tak percaya apakah kamu serius.
Aku ingat ketika aku bingung harus percaya atau tidak.
Aku ingat hari Minggu, tanggal 24 Juni 2012 aku menemanimu mengerjakan tugas kuliah.
Aku ingat saat aku merasa seolah harapanku menjadi kenyataan.

Akupun masih ingat hari-hari kita lalui, suka dan sedih, hingga saat ini.

Tercekik. (pr)

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang