Monday, 10 March 2014

Masih Mau Belanja di Online Shop?

Mumpung lagi anget-angetnya nih. Kali ini aku mau bahas tentang online shop. Urusan yang lain, ntar dulu. Ini penting banget soalnya. Kalo gak ditumpahin sekarang malah bahaya, bisa-bisa gunung Everest meletus (?). So, siapa sih di sini yang gak tau online shop. Yakin deh, semua orang pasti pernah belanja di online shop. And here is it, pengalamanku tentang belanja di online shop yang bakalan bagus banget buat dibaca. (Yakalee...)

Cerita ini berawal saat aku nemu gambar sepatu di facebook. Karena sepatunya bagus dan bikin penasaran, aku klik deh link nya. Dan wow! Itu adalah pertama kalinya aku masuk toko sepatu yang lengkap banget, dan sepatunya juga lucu-lucu serta gak mainstream. Karena waktu itu aku gak lagi butuh sepatu, jadi aku kepo-kepoin aja tuh semua sepatu, aku liatin satu-satu, aku cek harganya... "Ebuseeeeet, ini sepatu harganya lebih mahal dari harga diri tetangga depan rumah gua!" Pikirku waktu itu. Seolah udah lupa sama harga yang selangit itu, aku lanjutin pencucian otak mata ini. Aku sort-lah itu mulai harga terendah. Dan kecewalah aku ketika harga termurah adalah "mahal" dan itu gak bagus-bagus amat barangnya. Akhirnya, "barang bagus adalah sangat mahal" tertanam di mindset-ku. Lama kelamaan, arti kata "sangat mahal" itu kian memurah dan akhirnya harga yang tadinya kupikir sangat mahal menjadi biasa saja.

Ternyata, kebiasaanku menilik online shop berlanjut. Facebook temen yang jualan sepatu crocs waktu itu aku kepoin, sampe-sampe aku pernah beli baju di online shop punya kakak tingkatku dan kekecilaaaaan, sial! Itu adalah pertama kalinya aku beli barang di online shop. Tapi kekecewaan pertamaku itu tak menghentikan langkahku dalam perburuan selanjutnya. Sebel banget rasanya, kalo inget hal itu. Baru aku beli, belum aku cuci dan langsung aku pake buat jalan-jalan ke mall bentar, itupun pake jaket. Dan gak pernah aku pake lagi. Errrggghh!

Perburuan terus berlanjut dan semakin parah. Sampe-sampe semua barang pernah aku liat di online shop, baju, sepatu, tas, asesoris, sampe wall sticker. Lalu aku belilah sebuah smartphone, dan dari situ disaster begin! Aku sign up instagram. Awalnya sih cuma buat ngeshare foto-foto. Eh ada temen yang ngelike foto dari sebuah online shop. Aku klik deh itu foto, dan aku klik juga instagramnya. Sejak itu, aku jadi nge-follow online shop-online shop... BEH! OLSHOP DEH YA, RIBET AMAT! Jadi aku mulai ngefollow olshop-olshop di instagram.

Suatu hari, aku nonton tayangan Brownies (kalo gak salah), di situ lagi ngeliput tentang sepatu handmade dari Bandung. Entah kerasukan apa, aku langsung pesen deh tuh sepatu. Oh iya, kayaknya habis dapet duit sejuta deh tuh, makanya langsung pesen. Mana harganya mahal banget. Nyesel gak ya? Nih ya, saking mahalnya, aku sayang banget mau pakenya.

Di insagram: Bagus, looks perfect.

Aslinya: Biasa aja sih. Bentuknya juga gak perfect-perfect amat.

Selanjutnya, aku jadi semakin sering kepo-kepo olshop di instagram. Aduuuuh, gak kuat nek. Gara-gara habis dapet duit maratus rebu, aku yang sebenernya gak butuh tas jadi beli tas deh. Bonjour, tas yang aku pengenin dari dulu, yang aku kepoin dari olshop di facebook. Akhirnya kesampean juga. Walaupun aslinya gak sebagus gambarnya sih. Hmm... Kecewa gak ya?

Di gambar: Perfect! (Aslinya nyusul.)

Pernah juga, aku liat jam tangan yang simpel gitu. Padahal aku habis beli jam tangan juga. Aku sih mikirnya, "Pengen beli ah, lucu, simpel, warna-warni, buat lucu-lucuan aja deh." Aku coba ngajak temenku buat beli bareng, tapi dia gak mau. Yaudah deh, tunggu dulu siapa tau dia berubah pikiran. Eh kemarin, aku liat di PGS, jam yang sama persis, ternyata gak sebagus gambar yang di olshop. Hahaha, untung aja aku gak beli. Nyesel beneran nyesel deh kalo sampe jadi beli.

Jamnya photogenic. Cuma bagus di foto.

Dan yang terakhir nih (semoga). Suatu hari aku liat olshop yang aku follow lagi promosi tentang olshop yang habis ngasih dia cardigan. Entah emang itu cardigan bagus apa karena komposisi fotonya yang bagus, aku langsung suka karena kesimpelannya. Aku klik deh itu olshop yang jual cardigan, dan wiiii murah banget harganya, cuma 55 rebu. "Beli ah, beli." Pikirku waktu itu. Tapi aku mikir ongkirnya juga nih, secara kalo tambah ongkir jadi 77 rebu. Makanya aku ngajak temen-temenku buat ikutan beli, jadi ongkirnya bisa patungan. Eh tapi gak ada yang minat. Apa aku telah terhipnotis? Hmm, lalu aku menunggu, siapa tau ada yang mau nemenin aku beli. Dan saat penantianku, aku menemukan cardigan yang sama persis tapi harganya jauuuuh lebih murah, cuma 41 rebu, man! Jadilah aku semakin liar seperti kuda lumping kesurupan. Aku ajakin temen-temenku, tapi tetep gak ada yang mau. Hmm, akhirnya aku kepikiran buat beli sendirian. Biar ngirit, aku minjem alamat temenku yang tinggal di Surakarta. Eh tak disangka-sangka dia ikutan pesen. Yeay! Akhirnya kita berdua pesen, dan setelah diitung-itung, harga fix-nya jadi 52 rebu. Okelah.

And, waktu yang ditunggu-tunggu tiba. Cardigan yang aku elu-elukan itu, tiba dengan selamat. Cepet-cepet deh aku buka, daaaan... Poker face. Ternyata gak seperti yang aku bayangkan. Bisa dibilang kekecilan. Lingkar dada yang "katanya" 100 cm alias 1 meter itu ternyata cuma 86 cm. Fak men! Itu sih penipuan! Langsung aku protes, tapi masih berusaha untuk sopan. Padahal di dalem hati udah kayak genderang mau perang.

Di gambar sih keliatannya emang BIGSIZE, aslinya SO SMALL.

Warna-warni, ini yang menghipnotis.

FIX, MULAI SEKARANG GUA GAK AKAN BELI DI ONLINE SHOP LAGI! UDAH CUKUP GUA DIKECEWAKAN! BAKALAN GUA UNFOLLOW TUH OLSHOP-OLSHOP YANG BERTEBARAN DI INSTAGRAM! FIX MAKSIMAL!

Here's the conclusion:
  1. Barang-barang di olshop itu aslinya gak sebagus yang ada di gambarnya.
  2. Jangan tergiur dengan harga murah. Kualitasnya pasti gak bagus. Oiya, kalo kamu nganggep harga yang kamu lihat itu murah, coba kamu lihat olshop lain, yakin deh pasti ada yang lebih murah.
  3. Jangan percaya juga kalo harga mahal berarti kualitas bagus. Harga mahal bisa jadi karena dia adalah tangan kesekian (bukan first hand).
  4. Jangan terlalu percaya sama keterangan-keterangan yang ada di gambarnya. Yakin deh, itu udah dihiperbolain sekian persen.
  5. Kalo ada testimoni tentang barang-barang yang dia jual, jangan langsung melted. Jelas ajalah testimoninya bagus semua. Protes dari customer mana mungkin dia pasang.
  6. Oiya, jangan coba-coba windows shopping kalo gak mau nasibnya berakhir seperti aku. Sekeras apapun niat kamu CUMA buat windows shopping, yakin deh cepet atau lampat kamu bakalan tergoda dan akhirnya beli juga.
Segitu dulu deh tentang olshop alias online shop-nya. Itu sih menurut aku yaa. Jadi, masihkah kamu mau belanja di online shop?

2 comments:

  1. saya juga nyesel mbak,beli kaos gambarnya bagus kebesaran,beli jeans kekecilan,beli sweatter harga 50 ribu jadi serbet...saya juga kapok

    ReplyDelete
  2. sekarang mah sih mending beli di marketplace, soalnya pake rekber dan bisa liat ulasan yang pernah beli, jadi tau kan :D

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang