Friday, 23 May 2014

My Hectic Story

Penelitian telah usai, horay, horay, horay! Jadi bingung, antara mau nonton film apa nulis. Yah, akhirnya nulis deh. Oke, firstly dimulai dari seminar hari Rabu, tanggal 30 April 2014. Singkat cerita, seharusnya seminar mulai jam setengah 1 karena banyak dosen ada acara jam 3. Eh tapi ya, udah jam 2 tapi baru 1 dosen yang dateng. Panik banget coy! Berkali-kali bolak balik buat manggil dosen, tapi lagi pada sibuk. Tapi akhirnya, jam 2 lebih seperempat, datanglah dosen pembimbing yang kita tunggu-tunggu. Yep, seminar dimulai hanya dengan kehadiran 2 dosen. DUA meeeen! Padahal pas seminar pertama, itu ada belasan dosen. Huh, ini adalah seminar ter-chaos yang pernah terjadi. Gapapa, gapapa, at least it's over.

Secondly, penelitian siklus 1, hari Rabu, 7 Mei 2014. Oh my god! Itu tuh awfuuuull banget. Cerita bermula pada hari Sabtu, 3 Mei 2014, aku dari Solo menuju Cepogo dengan membawa sebuah karung beras seberat 60 kg (baca: Puput) berniat baik untuk menyerahkan RPP ke guru Biologi. Tujuannya sih simpel, buat dibaca biar besok Rabu penelitiannya berjalan lancar. Eh, ternyata ya, pas hari H sekitaran jam ke-6 aku tanyain tuh guru, "Pak, gimana RPP nya, sudah... dibaca? Hehe." tanyaku. Agak gak enak juga sih pas tanya ini, soalnya takut dikira ngeremehin gitu. Eh taunya, bapaknya malah jawab gini, "Ngg... Belum saya baca ki, hilang. Ngg..." Jawab bapaknya dengan penuh rasa bersalah (mungkin). Muke gile. Gue bela-belain jauh-jauh dari Solo ke Cepogo cuma buat nganter RPP, dan dihilangkan begitu saja tanpa sempat dibaca, sakitnya tuh di sini.


Akhirnya dengan perasaan bad mood yang mulai menggerogoti hati, aku print-in lagi tuh RPP, terus aku jelasin dikit ke bapaknya. Aku sih mikirnya, pasti bapaknya udah paham lah ya, secara doi kan guru. Eh taunya, pas action buset dah, kaga pake apersepsi, kaga pake motivasi, kaga pake orientasi, tau-tau dia ngemeng "Hari ini kita masuk materi baru, Pencemaran Lingkungan." Gak cuma itu, beberapa menit kemudian, dia ngemeng lagi, "Ayo ini diambil alat-alat praktikumnya." Muke gileeee, siswanya aja belum ngerancang percobaan, udeh disuruh praktikum aje. Langsung aku samperin dan aku tonjok mukanya sampe pingsan terus aku bilangin dengan sangat sopan, "Pak, siswanya merancang dulu, nanti baru praktikum lalu presentasi." Hhh, sabar, sabar.

Thirdly, penelitian siklus 2, hari Rabu, 14 Mei 2014. Nah, ini sekolahnya sebenernya ada acara dan harusnya libur, tapi entah karena kebaikan bapaknya atau apa, siswanya jadi masuk, dan jadwalku yang harusnya jam ke 7-8, maju drastis jadi jam 1-2. Okelah, gapapa no problemo. Pas aku nyiap-nyiapin alat praktikum, bapaknya tiba-tiba nelpon dan bilang gini, "Nanti kamu dulu yang ngajar ya, saya telat soalnya, nanti saya lanjutkan." Gapapa, gapapa, it's still okay. Lalu aku masuk kelas dan seperti yang diprediksikan, siswanya yang dateng dikit, cuma 9 orang. Aku tungguin, sekitar 15 menitan, datanglah segerombolan anak manusia, yang ternyata semuanya adalah muridku, hahaha, yang gak masuk cuma 3, syukurlah. Dan, karena bapaknya tak kunjung datang, akhirnya aku yang ngajar. Nah pas kita-kita lagi praktikum, bapaknya masuk kelas sekitar 10 detik tanpa kata-kata. Rupanya dia cuma mau pamer pake jas. Woo, pak, pak. Dan ternyata, "pameran" ini gak cuma di kelasku aja, melainkan juga di kelasnya Yudha dan Puput. Akhirnya dari awal sampe postest aku yang ngajar. Bapaknya? Sukses "pameran" dan langsung cabut dari sekolah.

Fourthly, penelitian siklus terakhir, hari Rabu, 21 Mei 2014. Sampe jam ke-6 sih, it's fine. Dan tiba-tiba bapaknya bilang mau pergi gara-gara udah ditunggu orang. Sempet mikir, bapaknya pasti modus lagi biar gak ngajar. Lalu bapaknya nawarin kalo yang pendahuluan dia, ntar aku yang lanjutin. Yaa, gapapa lah, bukan masalah sih itu. Nah tapi kalo bapaknya pendahuluan terus istirahat baru aku lanjutin, menurutku sih aneh. Tapi gapapa lah. Activity, activity, akhirnya jam 2. Yeay! Penelitian selesai. Lalu kita pulang ke rumah Yudha dengan hati gembira.

Dan untuk merayakan keberakhiran penelitianku ini, kita bertiga plus satu main-main ke Umbul. Sumpah, bolang banget ini. Pake baju seadanya, duit seadanya, dan muka yang seadanya juga (gak pake dandan-dandanan), kita berempat berpetualang ke Umbul. Ini kayak gak ada beban banget kayaknya. Padahal masih ada tanggungan bab 4-5 dan juga ujian pendadaran. Bodo amat lah, yang penting penelitiannya udahan. Yeay!

Nikmah, Yudha, aku

Yudha, aku, Puput

Meeee...

Dan makan es krim yang bisa meletup-letup di mulut. Mine is more colorful. :D
Terimakasih telah membaca ceritaku yang sangat panjang ini. See you next post.

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang