Friday, 13 June 2014

Gara-Gara Sinetron

Loving him was like driving a new Maserati down a dead end street. Itu adalah kalimat pertama dari lagunya Taylor Swift, Red, yang artinya mencintaimu bagaikan mengendarai Maserati di jalan buntu. Wooo, bukan bukan, aku bukannya mau nyeritain kegalauanku lagi. Jeng teret jerejeng jerejeng teret, santai! Setiap orang pasti pernah yang namanya menemui jalan buntu. Entah itu jalan buntu, atau "jalan buntu". Kayak misalnya nih ya, aku udah nulis sampe segini, tiba-tiba bingung mau nulis apa lagi. That is a dead-end.
 
Nasiiiib, punya hobi ngerjain tugas sambil nonton tivi. Jadi gini deh. Niatnya ngerjain skripsi (sumpah, agak gimana gitu nulis kata ini), tapi ngelirik-lirik terus ke tivi. Alhasil, bukan cuma ngelirik lagi, tapi menyaksikan dengan saksama dan tanpa segan. Huaa, benarkah aku seorang pecinta sinetron esceteve? Sampe-sampe pas aku nonton tivi di kosnya Mas Pran, aku sampe diledekin gara-gara aku nonton Sri Akamsokerdus dan gak aku bolehin dia mindah chanel. Tengsin bok, hahah. Biarin bodo amat. Fiuhh, sejak kapan ini aku jadi suka sinetron? *brb throwback* 

Oh, ini awalnya gara-gara penasaran sama sinetron Diam-Diam Suka, terus lanjutannya jadi penasaran juga sama sinetron Cinta yang Sama gara-gara ada Michelle Ziudith. Eh terus Cinta yang Sama tamat dan diganti Tiba-Tiba Cinta. Karena penasaran sama aktingnya Anisa yang awalnya aku underestimate, eh malah jadi keterusan nonton sampe tamat. Abis itu lanjut sinetron Detak Cinta. Awalnya juga karena penasaran sama aktingnya Nabila Syakieb yang biasanya jadi orang teraniaya, kok di trailernya dia menganiaya? Dan yang dianiaya itu Si Tiger McKenzie (Fero Walandouw). Aaaaah, kan aku jadi suka, terus nonton sampe tamat. Mana tamatnya cepet banget, padahal bagus loh. Hah, pasti ini gara-gara rating deh. Dasar pengeruk rupiah! Nah, pas Detak Cinta tamat, aku janji nih gak bakalan nonton sinetron lagi. Ehhhh tapi, aku liat sebuah trailer di tivi, sinetron yang kayaknya aku kenal banget sama jalan ceritanya, Twilight. Yep, Ganteng-Ganteng Serigala judulnya.

Ganteng-Ganteng Serigala. Pas pertama liat trailernya di tivi, komentar pertamaku adalah, "DASAR PLAGIAT". Seperti sebelum-sebelumnya, alasan pertamaku nonton sinetron adalah karena penasaran. Dan, ya, aku penasaran sama Twilight versi Indonesia. Gimana bentuk serigalanya, gimana kakunya Edward versi Indonesia, siapa Bella Swan-nya, apakah juga porcelain face? Muahahaha... Pas awal-awal nonton sih, aku ngehina terus tuh sinetron. Yang, "Opo ig, nirun tenan!" (pas Tristan masuk kelas Biologi, pas Tristan mau muntah gara-gara nyium baunya Nayla, dan pas Tristan nyelametin Nayla gara-gara mau ketabrak mobil), "Opo ig, ngono banget serigalane, hina banget! Muahahaha!" (pas pertama kali liat serigala yang gigit Galang). Dan baru beberapa episode, aku langsung ilfeel sama tuh sinetron gara-gara suara 8 oktafnya Sisi (Prilly Latuconsina) yang membuat aku ngemil cottonbud selama nonton sinetron itu. Nah, hampirrr aja aku kapok nonton sinetron. Tapi gak tau kenapa, aku penasaran lagi sama GGS, dan nonton terus sampe sekarang. Lebih lagi gara-gara so sweet-nya Sisi dan Digo yang bikin iri.

So sweet banget... :3
Senyumnya, bulu matanya... Duh.

Duuuuh, Digo bulu matanya lentik banget. Mau dong punya bulu mata kayak gitu. Udah gitu senyumnya aduhay sekali. Sumpah sumpah sumpah, aku suka banget sama Digo.

Sejauh ini aku nonton GGS sih, lumayan lah, ternyata gak persis plek kayak Twilight. Tapi ada beberapa hal aneh yang bikin aku pasang tampang heran, antara lain:
  1. Masa pas bangsa vampir berantem sama bangsa serigala, serigalanya masih wujud manusia.
  2. Katanya muka pucet tanpa ekspresi. Eh ternyata bisa ketawa juga. Aneh.
  3. Ayah Agra kerjaannya cuma duduk terus di kursi, gak capek Om?
  4. Katanya kalo bangsa vampir deket-deket sama Nayla badannya sakit semua. Kok kayaknya sekarang enggak? Gak konsisten nih.
  5. Katanya bangsa vampir itu immortal, tapi kenapa butuh darah suci cuma buat nambah umur 100 tahun?
  6. Si Thea (bangsa vampir) kadang bisa baca pikiran kadang enggak.
  7. Pas bangsa vampir ngobrol di rumah, mereka bilang, "Jangan sampai ayah tahu." Yakeles, sebego itukah ayahnya sampe-sampe gak bisa tau apa yang mereka omongin.
  8. Helmnya Galang ganti-ganti terus. Kadang Honda, kadang KYT, hahaha...
  9. Dan masih banyak lagi poin-poin yang agak menurutku gak masuk akal.
Lha kan. Ini nih, gak nyadar udah sampe the end of the post. Ini gara-gara ketemu jalan buntu akhirnya muter balik dan nyari jalan lain. Ya ini jalan lainnya, curhaaaat. Hahaha... Bhay!

2 comments:

  1. *SUMPAH AKU NGAKAK* Ternyata kamu hobi nonton sinetron SCTV hafal dari awal sampe akhir dheee? Oh my goooood hahaha ..... Podo berarti wkakaka :D lucu meneh itu " Perang Antar Vampire dan Serigala katanya di hutan tapi kok di kebon Pisang" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awale penasaran, dadi keterusan. Wkwkwk... :D

      Delete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang