Thursday, 7 August 2014

Daripada Sakit Gigi, Lebih Baik GAK Sakit Gigi

Hai temans! Gimana kabarnya? Udah ditanyain "kapan nikah" belom? Kalo aku sih udah, haha. Ditanyain doang, saelah. Oiya, minal aidin ya. Maafin kalo banyak salah-salah kata di blog ini yang mungkin menyinggung teman-teman semua. Oh ya, sori banget, udah lama gak posting. Kemarin-kemarin lagi ada "sesuatu" gitu, yang memaksaku untuk istirahat sejenak, tsahh. Jadi begini ceritanya, sekitar sebulanan yang lalu, waktu bulan puasa tuh, gigiku sakit banget. Kepala berdenyut-denyut, jantung pun sampe berdenyut-denyut juga (eh, emang begitu deng ya). Emosi jadi labil. Emang ya, selain PMS dan ngantuk, jangan sekali-kali deh nyari masalah sama orang yang lagi sakit gigi. Karena orang yang lagi sakit gigi itu tingkat kesensiannya teramat tinggi. Hati-hati! Waktu itu tanggal 6 Juli, inget banget soalnya tanggal 7-nya buber sama anak-anak Biologi 2010 seangkatan. Masih bisa makan sih, tapi rada-rada nahan sakit gitu. Besoknya, tanggal 8 sebenernya ada acara buber juga sama anak LIA, tapi kemudian dibatalkan karena ada temen yang lagi sakit. Karena gak enak kalo ada salah satu yang ketinggalan, jadinya buber hari itu dibatalkan. Jadilah aku ikut buber sama ibukku di sekolahan. Oh man! Itu di sana surga makanan banget. Semua guru bawa makanan. Ada yang bikin spaghetti, gado-gado, tahu bakso, kroket, dan masih banyak lagi. Tapi sayang, kondisiku sedang tidak memungkinkan buat nyobain semua makanan di sana.

Keesokan harinya, aku pergi ke puskesmas dan dikasih obat pereda nyeri sama antibiotik buat tiga hari, setelah habis obatnya, aku kembali lagi ke puskesmas buat minta surat rujukan. Tapi ternyata sekarang ribet prosesnya, karena harus ke rumah sakit daerah dulu. Dan ngeselinnya, dokter di rumah sakit itu cewek jutek banget! Meriksanya aja kayak gak ikhlas gitu. "Ak! Ini yang sakit? *tek tek tek tek*" Gigiku diketok-ketok pake pinset. Eh kampret! Sakit tauk! Sampe aku tulis di twitter, "Ini dokter apa dosen Eko***, galak bener!"

FYI, jadi gigi geraham bungsuku tumbuhnya miring (nama kerennya impaksi/impacted), yang harusnya tumbuh vertikal, itu malah horisontal. Kata orang emang geraham bungsu kalo impaksi, empat-empatnya semuanya juga impaksi. Karena itu, gusinya membengkak. Dan setelah dikasih pereda nyeri dan bengkaknya hilang, gusinya jadi nutupin atas gigi, jadi kalo makan nanti gusinya ikut kekunyah, hiii serem kan. Biar gusinya gak bengkak lagi besok-besok, maka akar masalahnya harus dihilangkan, yaitu gigi-gigi yang abnormal itu harus dicabut semua.

Habis gigi terbitlah ompong.

Besoknya, aku ke Rumah Sakit Dr. Moewardi. Bayanganku gini: hari ini ke RSDM - gigi dicabut satu - penyembuhan paling 1-2 hari - sembuh - bisa makan lagi. Tapi kenyataannya sangatlah jauuuuh dari yang aku bayangkan. Hari ini ke RSDM, ngantri lamaaaaa di CS, terus ngantri lamaaaaa banget di radiologi, terus ngantri lama cek darah, dan hasilnya baru keluar besok. Besoknya, ngambil hasil cek darah, abis itu ngantri lama di poli gigi. Dan ternyata jadwal cabut giginya udah ngantri sampe tanggal 20 Agustus. GILA AJA! YAKALI GUE HARUS GAK MAKAN SAMPE TANGGAL SEGITU?! *gak woles* Di situ aku langsung lemes. Lalu perawatnya bilang gini, "Kalo bius total malah lebih cepet. Malah bisa langsung dicabut 3 gigi sekalian. Tapi harus nginep 1-2 hari." Batinku, "Gapapa lah, yang penting cepet bisa makan." Aku langsung deal tuh, eh tapi... HHH! Ternyata masih harus ngantri kamar karena penuh. Harusnya sih di kamar kelas 1, tapi itu juga ngantri sampe tanggal 25 Juli. What? Itu kan mau lebaran. T_T Akhirnya terserah deh mau kelas berapa aja, yang lebih cepet ada, ya itu yang diambil. Bhuatinku, "Aku tidurnya di emperan pun gapapa buk, yang penting CEPETAN INI GIGI GUE LO AMBIL!" *lagi-lagi gak woles*

Akhirnya dihubungin sama ibu-ibu perawatnya poli gigi, katanya besok (tanggal 21) udah ada kamar yang kosong, tapi kelas 2. Okelah, dan besoknya aku resmi jadi pasien di rumah sakit itu. Di sana, sementara pasien lain terbaring lemah tak berdaya, aku masih bisa bertingkah kaya orang sehat yang lagi nginep di hotel (ya emang gue sehat keles). Keesokan harinya, jeng jeng jeng... Perawatnya dateng bawa banyak jarum dan infus. "Lhah? Kok diinfus juga?" Di situ aku mulai drop. "Huaa, katanya gak pake infus-infusan?" Lalu ditusuklah punggung tangan kiriku, gagal. Ditusuklah lagi punggung tangan kananku, gagal lagi. Lalu ganti orang, lalu ditusuk lagi pergelangan tangan kiriku, akhirnya berhasil. Belum berakhir ternyata, aku masih ditusuk lagi buat ngecek alergi antibiotik. Emang sih, jarumnya kecil, tapi kemudian panaaaas, sakiiiit!

Sakit maaaak! T_T
Jam 9, aku dipanggil, lalu dibawa ke ruang operasi naik kursi roda. Saelah, udah kayak pasien beneran aja nih, pake baju rumah sakit, diinfus, naik kursi roda menuju ruang operasi. Huaaa, aku deg-degan banget tuh, ini pertama kalinya (dan semoga terakhir kalinya juga) aku masuk ruang operasi. Banyak orang, semuanya pake baju ijo-ijo, pake masker, penutup kepala, dan sarung tangan, persis yang di film-film gitu. Semua orang sibuk ngurusin aku, ada yang ngukur tensi, benerin infus, masang selang oksigen, masang alat buat detak jantung, dan aku juga diiket pake belt gitu. Di situ aku bisa denger detak jantungku lewat alat yang udah dipasang tadi, kenceng banget. Lalu dokternya bilang apa gitu, aku lupa, dan aku sudah tidak ingat apa-apa lagi.

Beberapa lama kemudian (gak tau waktu udah berlalu berapa tahun, hahah) aku rada-rada sadar, aku ngerasain dipindah ke ruang rawat lagi, lalu aku gak sadar lagi. Sayup-sayup aku denger katanya aku udah boleh pulang. Pas aku tidur, aku kayak ngerasa di tunyuk-tunyuk gitu, terus aku bangun, eh taunya itu adekku yang nunyuk-nunyuk aku pake kipas. "Tangi, sui banget mau operasine, 2 jam." kata ibukku. "Tangi woy, wes entek infus 2 barang og." kata adekku. Bodo ah, aku masih ngantuk dan lemes banget, lalu aku tidur sampe hampir maghrib, lalu aku pulang.

Rasanya kok ada yang mengganjal gitu, setelah aku liat kaca. Oh em ji helloowwwwh... ("Ya, hallo, siapa?" kata Cak Lontong.) pipiku udah kayak habis niup balon sekarung. Karena aku tak kuasa melihat wajahku sendiri, jadi aku gak foto. Nih, ini aja.

Itu beneran pipi? -_-
Selama sakit gigi itu, aku gak bisa makan nasi, cuma makan bubur sama jus. Sampe-sampe, oleh-oleh dari Purwokerto yang dibawa adekku gak aku bolehin dibuka sampe aku bisa makan. Mana selama aku sakit, ibukku masaknya enak-enak, sementara aku makannya cuma bubuuuur sampe bosen mampus. Sampe-sampe BB turun 3 kilo. Duh, bunuh Hayati di rawa-rawa bang, Hayati sudah gak kuaaaat. Tapi syukurlah, sebelum lebaran aku udah bisa makan nasi pelan-pelan. Alhamdulillah banget. Yakali lebaran aku gak ikut makan rendang, sakitnya tuh di sini (nunjuk gigi). Dan sekarang aku sudah bisa makan seperti biasa, walau hanya dengan 26 gigi. Yeay!

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang