Wednesday, 29 October 2014

Janji-janji Palsu

Sebagai orang yang bosenan, aku paling gak betah kalo cuma di rumah duduk diem. Kurang lebih sama lah kayak keadaan saat ini. Luntang-lantung gak punya temen, gak ada kerjaan, bingung mau ngapain. Ditambah lagi, akhir-akhir ini sering banget mati lampu. Biasanya, kalo di rumah lagi nganggur, terus mati lampu gitu sih gak masalah. Tinggal nyalain kompor terus bakarin semua barang masak-masak deh. Hobi makan nih ceritanya, haha.. Tapi akhir-akhir ini aku pengen banget diet (saelah), karena sepertinya aku sudah mulai emmmm, ya gitu deh, rada berat dikit. Jadilah aku bingung mau ngapain. Di rumah sendirian, temen gak punya, mati lampu, lagi diet, mau ngepet tapi kok ya masih siang... Galau! Parahnya, kalo lagi nganggur gitu, seringnya buat ngelamun. Jadilah memori-memori bermunculan, kalo ngepas memori yang menyayat-nyayat hati, jadi deh mewek. Gembengan memang. Nah, entah kenapa, gak ada tikus, gak ada monyet, bangun tidur tadi Linda tiba-tiba SMS, "Dhee, kowe ono acara gak?" Karena si mas P lagi sibuk dari kemarin, langsung aja aku bales, "Ora, Lin. Ngopo?" Eh taunya dia bales, "Dolan yuk, karaokean opo mlaku-mlaku kek. Lagi galau ki." Muahahaha, lucky banget dah. Lagi galau tiba-tiba ada yang ngajakin main, dan dia juga lagi galau. Kirain dia galau gara-gara pendaftaran wisuda mau ditutup 2 hari lagi, eh taunya gegara cowok to, hahaha... Yah, semudah itulah kencan dua orang yang lagi galau. Gak perlu rencana dari beberapa bulan sebelumnya, dan akhirnya kita karaokean.

By the way, dari jaman tulisan masih b3Gin1 sampe sekarang, aku udah makan asam garamnya "berkencan". Dan inilah beberapa di antaranya...

1. Undangan Virtual
Ceritanya, aku termasuk dalam sebuah komunitas, seperti kelas kecil gitu. Karena udah "lulus" dari kelas itu, jadi bocah-bocah yang berasal dari berbagai penjuru eks-karesidenan Surakarta ini mencar-mencar dan gak pernah ketemu lagi. Satu teman, sebut saja Tika mengusulkan untuk membuat semacam reuni dan dia nyuruh aku untuk bikin undangan virtual. Udah jadi undangannya, lalu bocah-bocah itu mulai berkomentar. Mulai, "Neng kene wae..." "Eh, ojo tanggal semono..." sampai "Aku ngajak sapi sopirku ya..." ada di undangan virtual itu. Tapi akhirnya GATOTKACA.

2. Janjian Sama Tukang Ngaret
Bukan orang sini kalo gak hobi ngaret. Entah hanya di lingkunganku atau memang sudah budaya Indonesia, gak pernah aku kencan tanpa acara ngaret. Sebenernya gak banyak sih orangnya, cuma empat orang. Di chat grup bilangnya gini, "Jam 10 ya," kata Monik. "Aku berangkat jam 9 deh, rumahku jauh soalnya," kata Megi. "Bagus nih, calon punctual," batinku. Aku juga mau jadi Miss On-Time ah kali ini, pikirku. Eh tainya taunya, aku nyampe paling awal nungguin lamaaaaaaa banget sampe gak mood. Mana nih yang katanya mau dateng awal? BULLSHIT! Nih, moral value-nya jangan pernah percaya sama janji-janji on time seseorang kalo gak mau kecewa. Ketepatwaktuanmu terlalu berharga untuk orang-orang pengaret karena mereka gak akan ada di sana untuk menghargainya.

3. Janjiaaaaan doang sampe kiamat
Ada lho kejadian kayak gini. Ada! Buanyakk!
Wacana: Ke Melbourne yuk, gaes. Bosen banget nih.
Januari: Bulan depan aja, aku sibuk banget bulan ini.
Februari: Aku bisanya minggu depan. | Yah, jangan, aku gak bisa. | Iya, tanggal itu aja. | Aduh, aku udah ada acara.... (sampe bulan depannya)
Maret: Udah pada males, gegara pada gak bisa.
April: Woy, kapan nih? Katanya mau ke Melbourne. Kapaaaan????
Kemudian siklus Januari-April terulang lagi. Begitu seterusnya sampe kiamat. Yah, namanya juga siklus, pasti muter lah. Apalagi ditambah duri-duri tajam yang menggelayuti hati gara-gara SMS bertepuk sebelah tangan, pedih gaessss. Duuuuh, please pake banget deh. Tanpa mengurangi rasa hormat, tolong kalo ada orang SMS yang pake tanda tanya itu mbok ya dibales. Sini udah ngusahain, tapi kok situ sama sekali gak menghargai. Sini yang suck banget pelajaran PPKn aja tau kok cara menghargai orang lain. Situ pasti jauh lebih pinter kan pelajaran PPKn-nya? Iya lah! Tapi kok gak tau banget cara menghargai orang lain. Sayang dong, kepinterannya gak diterapin. Nilai-sentris ya? Ha ha ha...

4. Double Picnic :D
Berbeda dari tiga poin di atas, poin ke-4 ini happy ending. Suatu hari aku pengeeeen banget (pengen banget sampe kayak orang ngidam, haha) jalan-jalan ke pantai. Lalu aku bilang sama si mas P, "Neng pantai yuk.." Dia bilang, "Gampang, sesok nek wes entek kuliah. Ngajak Yutam karo Mega, ben ono seng moto ke." Batinku, "Alah wacana." Besoknya, aku iseng-iseng berhadiah ngajakin Mega sama Yutam. Mau syukur, gak mau yaudah, pasrah. Udah biasa kok. Eh taunya mereka manut-manut aja. Gak manut-manut banget juga deng, Yutam gak mau ke pantai gegara kejauhan. Googling-googling, akhirnya kita menentukan buat pergi ke Umbul Sidomukti Ungaran dan Candi Gedong Songo. Pengen deh double picnic lagi. Tapi kapan? :(

Katanya sih khayangan.
Liputan Empat Petang. (Mendung soalnya.)

Fyuh! Janjian itu emang gampang-gampang syusyah. Eh BTW, selamat hari blogger nasional! Gapapa lah, telat 2 hari doang. :D

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang