Friday, 30 January 2015

Problematika Jaman Sekarang: Group Chat

Salah satu problematika jaman sekarang adalah Group Chat. Di sini aku ambil aplikasi Whatsapp dan Line ya, karena hanya dua aplikasi itu yang aku pakai. Di Line sih masih mending, kalo diundang ke grup chat gitu masih ada konfirmasi mau gabung apa enggak. Lah kalo di Whatsapp? Gak ada undangan, gak ada apa, tiba-tiba aja nongol grup baru di chat list. Hhh, tidak sopan sekali.

Untuk orang yang little bit antisosial seperti... aku ini, menurutku grup chat itu ada plus minusnya sih. Plus-nya, asik, rame, (kalo anggotanya asik sih), dan yang gak kalah penting, bisa membuat bunyi-bunyian notifikasi kalo henpon lagi sepi. Biar kalo lagi ada di situasi canggung gitu ada alesan buat ngecek henpon. Ya, biar gak disangka ngenes aja, masa punya henpon gak pernah bunyi. Hahaha ha ha ha, uhuk. Minus-nya... Kalo berisik sih, enggak ya, soalnya kan bisa di-mute. Oke, jadi minus-nya apa? Banyak!

1. Left Group
Oke lah, kalo yang ada di grup itu adalah temen-temen deket kita semua. Mau ngomong apa gak perlu disaring-saring banget, kita pasti tertarik dengan topik obrolannya. Tapi kalo temen yang cuma kenal-kenal doang, pasti gak terlalu tertarik dengan topik yang sedang diobrolin. Kalo di dunia nyata, situasinya gak beda jauh ketika kita berada di halte bus, dan di situ ada sekelompok siluman yang sedang ngobrolin rencana penyerangan di Desa Kumayan. Ngomongin apa sih lo? Gue gak ngerti deh. Pergi aja lah. Nah, ujung-ujungnya pengen pergi. Kalo sama sekali gak kenal sih, gak masalah ya. Tapi kalo kenal (ya walaupun cuma kenal-kenal doang sih), jadi gak enak. Bahasa Jawanya pekewuh gitu deh.

2. A-B-C || D-E-F
Ngerti maksudnya pola A-B-C || D-E-F gak? Enggak. Jadi, si (misal kita kasih nama) Dhian, Yudha, Nikmah ngomongin rencana pergi ke kebun teh, eh si Heni, Jekngkol, sama Linda ngomongin jalan menuju Roma karena pengen berbulan madu sama suaminya masing-masing. Dan itu terjadi dalam SEBUAH grup. Kalo gak bisa bayangin situasinya, coba deh bayangin waktu kamu kuliah, dosennya belum dateng, sehingga mahasiswanya ngobrol sendiri-sendiri dengan masing-masing gengnya. Begitulah.

3. Gue ngomong apa, elo bales apa
Ya namanya juga forum, udah pasti lah yang ngomong banyak. Jangankan di forum chatting, di forum yang nyata aja susah banget dikendalikan. Padahal ada moderatornya juga, masih aja ada yang nyela ngomong, ada yang ngomong terus, gak berhenti-berhenti, penontonnya juga ngomong sendiri, ricuh. Apalagi di forum chatting, siapa yang mau nyetop orang yang ngomong terus? Nah sering kali, ketika di grup itu ada yang lagi ngomongin apa (si A misalnya), eh datanglah si Z dengan topik barunya. Karena itu topik A jadi gak selesai diomongin. Mau ngomongin topik A lagi, aaaah udah kependem. Ricuh! Bener-bener ricuh!

4. Private Room Please!
Ini nih yang paling annoying. Maksudnya apa coba? Kalo emang itu urusan pribadi, kalo emang itu percakapan yang sifatnya pribadi, dalam artian hanya mereka berdua yang tau dan tidak melibatkan anggota grup yang lain, kenapa sih harus diomongin di grup? Biar eksis gitu? Biar semua pada tau? Caper? Hidiiiiih, private room please!!!! (PROTES GARIS KERAS)

5. Salah Ruangan
Mau ngomongin sesuatu yang rahasia di grup A, eh malah salah masuk grup B. Udah sent, gak bakalan bisa dihapus. Jeng jeng jeng jeng... Jeng jeng jeng jeng...


*Matik gue, siap-siap ditendang dari grup.*

2 comments:

  1. wah tak share neng grup 2010 gayeng ki..

    aq ganti alamat dhee.. www.mengejarasa.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, monggo Lis.. :p
      Okee, sesok tak follow..

      Delete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang