Sunday, 18 January 2015

Tata Krama Pake Aplikasi Chatting

Pada jaman serba "pintar" seperti sekarang ini, siapa sih yang gak tau aplikasi-aplikasi chatting yang lagi ngehitz (pake Z) banget. Hari gini, aplikasi chatting sering diiklanin di tivi. Yakali gak tau, situ bertapa di bukit tunggal? Ya memang sih, aplikasi chatting udah ada dari jaman dahulu (gak pake kala). Ada mIRC, yang konon adalah tetua dari segala aplikasi chatting. Aku gak pernah make sih, cuma liat shortcut-nya aja di desktop komputerku dulu. Dulu waktu kecil, ya gak kecil-kecil amat sih, udah ngerti komputer lah minimal, aku kalo denger kata chatting yang ada di pikiranku adalah: orang-orang (yang kalo jaman sekarang disebut) alay jomblo ngenes. Gimana enggak, aku sering banget lihat Ashanti seliweran di tivi ngiklanin Chat n Date. Iya, Ashanti-nya Anang yang juri Indonesian Idol itu loh. Jadi, berdasarkan iklan itu, Chat n Date adalah sejenis program KETIK REG <SPASI> BLA BLA yang bertujuan untuk nyari kenalan gitu. Iya, pake SMS. Tapi seiring berjalannya waktu, Chat n Date ngeluarin aplikasi chatting kayak sekarang ini.

Sampe mana tadi? Oh iya, karena iklannya Ashanti itu, aku jadi ilfeel sama yang namanya chatting, dan sampe aku SMA kelas 2, aku belum pernah yang namanya C-H-A-TT-I-N-G. Tapi karena saat itu di sekolah lagi booming banget yang namanya MXit, aku jadi terpengaruh buat beli henpon yang bisa buat MXit-an. Akhirnya aku chatting juga untuk pertama kalinya. Saat itu, karena aku termasuk newbie dalam hal per-chatting-an, aku jadi alay banget. Seharian online MXit terus, mulai pagi-pagi di sekolah, di angkot, di rumah sampe malem. Duh duh, jilat tuh ludah sendiri! Selain MXit, aku juga sempet pake Nimbuzz, Mig33, YM hingga mengenal Facebook dan sampe sekarang ini, jaman serba "pintar" ini, aku keterusan aplikasi chatting. Mulai dari WhatsApp, LINE, BBM, ada di henponku. Dari semua aplikasi itu, aku paling suka WhatsApp. Soalnya simpel dan ringan. Yeah, simple is best! Jadi WhatsApp, buat chatting. LINE, buat nge-game dan nyari gratisan. BBM, buat ngalay. Hahahaha... Jangan tersinggung, wahai pengguna BBM.

Selama itu aku make aplikasi-aplikasi chatting, aku belajar banyak hal dari sana. Mulai tipe-tipe orang chatting, (Apa ya, namanya? Masa chatter sih?) cara-cara menghadapi karakter orang waktu chatting, plus minusnya berbagai macam aplikasi chatting, banyak deh pokoknya tentang seluk beluk chatting gitu deh. So, malam ini, aku akan menulis tentang tata krama pake aplikasi chatting.

1. Bales
Pernah gak sih, dulu waktu SMS masih menjadi "dewa" (tanpa 19), tiap kali SMS pasti belakangnya dikasih tulisan "BLZ" atau "BLZ CPT" atau "BLZ KILAT!!" atau yang paling ekstrim "BLZ CPT BGT GPL GTL" (terjemahan: bales cepet banget gak pake lama gitu loh). Pasti 99% pernah kan? Tapi kalo pake aplikasi chatting, WhatsApp misalnya, yakali harus dikasih begituan? Tanpa disuruh bales pun, ya memang harus dibales. Apalagi kalo isi pesannya mengandung unsur tanya. Awas aja kalo gak bales, kita musuhan seumur hidup. Camkan itu! Jangankan yang mengandung unsur tanya, segala bentuk pesan kalo belum ada unsur udahannya menurutku sih harusnya dibales. Jadi kamu harus peka, mana unsur udahan dan mana yang bukan. Hah? Gak bisa bedain? Oke, aku kasih contoh kata berunsur udahan: haha, LOL, oke, hmm, oh... Tapi tergantung situasi juga sih, seringkali "oh" justru bulan suatu ending. Jadi ya, pinter-pinternya kamu aja.

Okok. END
Okok. END

2. Typing...
Beberapa aplikasi chatting ada yang punya fitur Typing... Misalnya WhatsApp, BBM... (itu aja sih yang aku tau, hehe) Kalo di dunia nyata, itu artinya orang yang di sana sedang berbicara. Jadi yang harus kamu lakukan ialah diam mendengarkan. Kalo di dunia chatting ya, diam. Tunggu sampai dia berhenti mengetik. Jangan malah mengetik juga. Gak sopan itu, sama saja kamu memotong pembicaraan.

Pengecualian: Kalo dia udah nge-read, udah Typing... tapi kok nothing happen, boleh lah mancing pake "woy" atau emotikon, atau apalah sekreatifnya kamu. Siapa tau pesannya nyangkut di server.

3. Emotikon
Kebanyakan orang, tidak paham apa arti diciptakannya emotikon. Penemu emotikon tentu menciptakannya dengan tujuan agar orang yang di sana tau bagaimana ekspresi kamu waktu mengatakan sesuatu. Beda emotikon, bisa jadi esensinya berbeda.
Misalnya:
Eh, aku punya ide! senang
Eh, aku punya ide! cool
Eh, aku punya ide! devil
Walaupun ketiganya mengatakan hal yang sama, dengan adanya emotikon di belakangnya, artinya menjadi berbeda. Dari situ kita bisa mengira-kira maksud dari ide dia.
Contoh lain nih:
Aku hamil. senang
Aku hamil. sad
Yaa, ngerti kan sekarang?

In short, emotikon itu sangaaaaaaatlah penting. Sama pentingnya dengan tulisannya itu sendiri. Jadi aku sebel banget kalo chatting sama orang tapi dia gak pake emotikon. Berasa chatting sama buaya, gak punya ekspresi. Tapi aku sebel juga sama yang terlalu sering pake emotikon, apalagi kalo gak sesuai. So, be smart when using emoticon!

4. Pemilihan Kata dan Tanda Baca
Karena kamu tidak sedang bertatap muka dengan orang yang disana, maka kamu tidak tau persis ekspresi dia saat mengatakannya. Kamu juga tidak tau bagaimana nada bicaranya. Jadi, pilihlah kata yang tepat untuk dikatakan dan gunakan tanda baca yang sesuai. Jangan sampe, dia salah paham baca pesan kamu. Jangan males untuk mengetik tanda tanya kalo isi pesanmu mengandung unsur tanya. Kalo typo, segera diralat. Apalagi kalo typo-nya parah. Selain itu, jangan males juga untuk mengetik sapaan. Misal nama kesayangannya adalah "mbel". Kalo mau memulai percakapan yaaa: "Eh mbel, bed cover e Marimar seng seko kita kae judule opo ya?" Jangan to the point, kan gak enak jadinya.

Typo
Typo everywhere...
Eh mbel...
Eh yud...

Haduuh, tanganku panas nih udah dulu ya, kapan-kapan aku bikin part 2 deh kalo sempet. Dan jangan sedih, aku kasih satu tips nih, untuk menyiasati fitur read dan last seen di WhatsApp. Kalo kamu lagi sebel sama orang, pengen tau dia nge-chat apa tapi takut ketahuan kalo udah buka WhatsApp. Eh tapi... gak jadi deng, ntar pada tau rahasia gue, lagi. See you next post!

4 comments:

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang