Monday, 16 March 2015

Bales Woy! (with Soundcloud)

Ceritanya nih, aku kemarin SMS temen, nanya tentang perpanjangan SIM. Karena rencananya hari ini aku mau perpanjang SIM-ku yang bulan depan udah expired. Kuketiklah sebuah pesan berisi kalimat tanya. Lima menit berlalu. Sepuluh menit berlalu. "Kok raono SMS sih? Perasaan aku bar ngirim SMS deh?" yaa, gitu deh kalo orang pelupa. Lalu aku tekan pintasan conversation di henponku. "Oh iyo, aku kan bar SMS Amaranthus (nama disamarkan). Kok rung bales sih? Hih. Jangan-jangan pending," batinku. Lalu aku cek info pesan, eh delivered. Hhhh, kebiasaan deh tuh orang, balesnya lama. Setiap jam aku cek henpon, gak ada SMS masuk. Sekalinya ada, eh Indosh*t. Aku pun tak lagi mengharapkan balasan darinya. "Hhh, tenono we."

Buat nambah pengetahuan kamu aja ya, aku adalah orang yang paling sebel kalo aku SMS/chat tanya tapi gak dibales. Walaupun aku juga kadang gitu sih, hehe... Tapi, sebagai orang yang "tahu balas budi", woooo... Jangan khawatir. Kalo kamu balesnya lama, besok-besok kalo kamu SMS/chat, aku juga bakalan lama balesnya. Apalagi kalo kamu gak bales, hahaha... You can figure it out. Tapi kadang aku juga berpikiran positif aja sih. Siapa tau....

1. Dia lagi sibuk
Okelah ya, kalo sibuk. Aku bisa apa? Mau noyor juga gak bisa. Cuma bisa sabar. Ntar juga bales kok. Tapi sampe ganti hari, sampe dia udah bisa online WhatsApp, eh gak nyapa, gak apa. Aku diemin aja sih. Cukup tau.

2. Dia gak punya pulsa
Beberapa orang kalo ada SMS pas gak punya pulsa, dia bisa pinjem henpon maknya, bapaknya, atau siapa kek. Tapi kalo gak penting-penting banget sih, nunggu punya pulsa aja deh balesnya. Mungkin dia juga gitu. Tapi...

3. Dia udah bales, tapi pending
Kebanyakan orang, kalo bales pesan seringnya gak dilihat apakah pesan itu sudah terkirim apa belum. Apalagi kalo pesannya gak mengandung unsur tanya (cuma jawab doang). Bodo amat dah, mau kekirim kek, mau kaga kek, mau dibaca kek, mau enggak kek, yang penting gue udah bales. Mau kekirimnya tahun depan juga bodo amat. Dan kalo udah gini, biasanya: Heh! Aku SMS ra mbok bales! Kampret! | Eh, tak bales kok. Ki... *nunjukin SMS* Eheheheheh... *ternyata pending/failed*

4. Dia udah buka, tapi lupa bales
Ini nih, kebiasaan orang-orang. Termasuk aku juga. Hahaha... Udah dibuka sih, tapi lagi sibuk ngapain gitu. Niatnya sih cuma bentar, habis itu baru bales pesan. Nah pas udah selesai kerjaannya, liat henpon gak ada notifikasi. Yaudah. Padahal mah tadi ada pesan masuk belom dibales. Hahaha... Okelah, gapapa, namanya juga orang lupa. Iya, lupain aja gue ye!

5. Nomernya udah diwariskan
Kalo ini sih, kebiasaan orang alay yang sering ganti-ganti nomer. Heran deh, kok ada sih orang hobinya ganti-ganti nomer. Tujuannya apa coba? Untungnya juga apa? Hhh... Maka dari itu, aku jarang banget nyimpenin nomer henpon orang. Palingan nyimpen nomer default aja. Giliran ada pesan masuk dari nomer gak dikenal, eh gak dibales. Wkwkwk... Nah ya, kalo ada orang yang ngewarisin nomer henponnya gini, harusnya kan yang bawa nomer itu ngasih tau dong ke yang bersangkutan. Menyebalkan sekali. Ah mungkin, mungkin, mungkin... Positif thinking aja teros! Wallahualam.

Tapi kadang juga berpikiran yang enggak-enggak, kalo lagi bad mood. Jangan-jangan....

1. Dia marah?
Nih ya, jaman sekarang gitu loh, beberapa menit sekali, orang tuh pasti ngecek henponnya. Okelah, gak semua. Mungkin orang yang satu ini berbeda. Mungkin dia ngecek henpon tiap hari sekali. Lhah, tapi ini udah lebih dari 24 jam loh. Dan... Ah sudahlah. Capek gue. Tapi kalo alesannya karena marah sih... Emang gua salah apa? Apa karena gue suka nulis sindiran-sindiran di blog, terus dia baca, dan dia merasa kesindir? Lhah, itu salah gue emang? Muahahahaha...

1 comments:

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang