Sunday, 22 March 2015

Get Well Soon, Poor Phalanges

Sudah dua hari ini, aku merasa aneh dengan salah satu bagian tubuhku. Lebih tepatnya pada bagian phalanges alias jari. Lebih tepatnya lagi, jari tangan. Lebih tepatnya lagi, jari tangan kiri. Lebih tepatnya lagi, jari tengah tangan kiri. Hah. Gak tau juga, kenapa yang kena musibah adalah jari tengah tangan kiri, Mungkin karena udah lama gak ketemu Puput, makanya jari ini udah jarang digunakan. What? Digunakan buat apaan? Digunakan buat Sajate (kalo bahasanya Jekngkol: Sajete) yang merupakan singkatan dari Salam Jari Tengah. Iya, kebiasaan kalo ketemu sama temen satu itu (Puput), bawaannya pengen ngasih sajate, saking kemamplengnya. Mungkin bagi kalian ini rude banget ya? Hahaha... Santai aja, di Ganglion, sarcasm dan bullying sudah menjadi santapan sehari-hari.

Oih, sampe mana tadi? Ya, mungkin karena jari tengah ini jarang digunakan, makanya jadi seperti ini. Diagnosis ngawur! Hahaha... Eh, emang kayak gimana sih bentuknya? K, aku kasih gambaran nih ya. Jadi, musibah ini bermula pada hari jumat malem. Waduh, kok horor ya. Jumat malem, jari tengah tangan kiriku (panjang banget, singkat deh jadi JTTK) terasa gatal. Tapi aku cuma mikir, "Wah, bentar lagi dapet duit tiban nih." Tapi ternyata dugaanku salah, Kisanak. Hari berganti hari, sampai hari ini, gatal-gatal ini tak kunjung hilang, malah ada bintik-bintiknya. Aku panik dong. FYI, walaupun aku panikan, aku masih bisa pasang poker face. Akhirnya, seperti biasa, aku langsung googling untuk mendiagnosis penyakitku secara mandiri. Aku memang orang yang terbiasa mendiagnosis gejala-gejala penyakitku sendiri. Sakit apa dikit, aku langsung googling. Seringnya sih, habis googling aku langsung parno karena gambar-gambar yang ada di google serem-serem. Dan setelah googling biasanya aku pasang tampang "berduka". Pernah waktu itu, aku ngaca, melet, lalu mendapati lidahku berwarna sedikit biru. Aku langsung googling. Dari hasil aku googling, katanya kalo lidah berwarna kebiruan, tandanya tubuh kemasukan racun. Waduh, panik-poker-face lah aku. Buru-buru aku pergi ke warung, beli susu kotak tanpa rasa. Hahaha, lebay memang.

Lanjut yang tadi, banyak hal yang aku temuin di google, yang paling mendekati dilihat dari ciri-cirinya, sepertinya JTTK ku ini terkena penyakit pompholyx. Lhah, kok namanya mirip blogku? Pas aku lihat gambarnya, astagfirulloh astagfirulloh, serem juga. Aku gak mau kalo JTTK ku sampe jadi gitu. Lalu aku buka salah satu link, ternyata pompholyx gak perlu penanganan khusus, karena bisa sembuh dengan sendirinya dalam waktu 3-4 minggu. Whaatttt? Sebulan? Lama amat? Ada yang bilang lagi, katanya salah satu faktor pemicunya adalah stress. Lalu aku mikir, "Hmm, apa mungkin karena aku stress ya?" Emang sih, belakangan ini aku ngerasa berantakan banget moodnya. Awalnya aku pikir sih gara-gara PMS. Tapi pas period kelar, masih aja mood ancur. Apa mungkin karena kangen. Huaaaa... Lhah, kok jadi curhat? Besok rencana mau ke Public Health Center alias Puskesmas. Yah, semoga aja JTTK ku baik-baik aja. Atau malah, sebelum aku ke Puskesmas, JTTK ku udah kembali normal. Amiiiiiiin....

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang