Saturday, 11 July 2015

Kamu Berubah, Sahabat

Rencananya besok, hari Minggu, Dara ngajakin bukber sama temen-temen SMP di tempat ayam-ayaman gitu. FYI, Dara itu temen sebangku aku waktu SMP. Mulai dari kelas 1, 2, 3, sebangku terus. Walaupun gitu, sering banget musuhan. Hah, jaman piyik. Dia itu dulu cewek paling cantik di sekolah. Sampe-sampe, beberapa kali dia dilabrak sama kakak kelas yang cewek-cewek gara-gara kakak kelas yang cowok-cowok pada bilang suka ke dia. Dulu mah, lagi jamannya penjajahan. Nah, karena kepopularitasannya Dara itu, aku jadi mikir-mikir "mau ikut bukber gak ya?" Soalnya nanti aku gak mau jadi kambing congek, gara-gara gak punya temen. Walaupun gak mungkin sih kayaknya Dara ninggalin aku di tengah kerumunan penyamun. Ya, sayangnya, meskipun temen sebangku aku adalah orang yang populer, tidak demikian dengan aku. Aku bukan orang populer. Aku gak cantik, aku juga gak ramah. Aku mah apa atuh. Paling-paling, orang kenal aku gara-gara namaku sering nangkring di nomor dua. Ya, dua, dan bukan satu. Karena nomor satunya diisi sama orang yang juga tergila-gila sama Dara. Hahaha... (Gak tau juga kenapa aku ketawa.)

Ngiahahaha...

Baiklah, setelah menimbang dengan seimbang, aku memutuskan kalo aku akan ikut buber. Degan alasan yang gak perlu disebutkan di sini. Ya, semacam misi rahasia. Semoga berhasil. Semoga banget, karena mungkin ini adalah kesempatan yang terakhir kalinya.

Hari ini aku ke rumahnya Dara. Pengen main aja, soalnya udah lama gak ketemu. Takutnya besok gak saling kenal karena lupa sama mukanya. Secara aku kan habis oplas. Eh~ Di sana, aku liat-liat katalog dagangannya dia. "Wah, lucu ni sepatunya," kataku. Padahal mah sebenernya biasa aja. "Aku mau dong yang ini." Denger aku ngomong gitu, Dara langsung nyamperin aku. "Yah, yang itu lagi abis," sesalnya. "Eh tapi bisa pesen dulu kok, nanti dibuatin." Lanjutnya sumringah, seperti mau dapet durian runtuh. "Okedeh." pungkasku. Eh taunya beneran langsung dibuatin sepatunya. Bisa ngedisain sendiri juga. Aku terheran-heran, baru kali ini ada produk MLM kok begini.

Aku di rumah Dara sampe sepatunya jadi. Soalnya aku mau pake besok pas bukber. Sepatu baru alhamdulillah, tas baru alhamdulillah, haha... Karena udah agak sore, jadi aku pulang dulu buat mandi. Habis mandi aku ke situ lagi, tapi dianterin sama mas P. "Dara..." aku panggil-panggil dia tapi gak ada jawaban. Lalu aku masuk aja, mas P nunggu di luar. Eh ternyata sepatuku udah jadi. Lalu Dara muncul. Aku tanya totalnya berapa karena aku belum tau harganya, "Berapa jadinya?" Dara langsung mencet-mencet kalkulator sambil komat kamit. "Jadinya satu satu." "Satu satu?" tanyaku bingung, gak ngerti maksudnya. "Iya, satu koma satu juta," jawabnya. Hah? Mahal banget? Aku pikir harganya gak jauh beda dengan MLM satunya. Ini mah jauh banget di atas kemampuanku. "Ngggg, mahal banget ya? Ngggg, maaf ya, kayaknya aku gak jadi ambil." kataku gak enak karena itu barang preorder, udah gitu langsung dibuatin lagi. Aku tau pasti Dara marah banget, tapi aku gak nyangka kalo dia sampe bilang, "Gimana sih, kalo gak mampu beli gak usah sok-sokan!" Aku kaget banget. Dia juga bilang kalo besok bukbernya gak jadi di tempat awal, pindah ke mana gitu, aku lupa namanya tapi kayak pernah denger kalo itu tempat anak-anak gak bener. Jadi aku bilang ke dia kalo aku gak jadi ikut. Eh taunya dia marah-marah lagi. Dia bilang, "Hhhh, yaudah! Aku juga gak pengen kamu ikut! Dasar! Pantesan aja sampe sekarang masih jomblo!" Hah? Apa maksudnya?

Aku keluar dari rumah Dara (kok kayak judul film ya), kecewa. Gak nyangka, ternyata sekarang dia seperti itu. Salah gaul kali ya? Mau-maunya bukber di tempat kayak gitu. Namanya aja bukber, buka bersama, tapi kok di tempat kayak gitu. Aku sedih sekaligus kecewa dengan apa yang telah dikatakannya. Tapi ya sudahlah, aku lalu pergi bukber sama mas P, tapi aku gak cerita tentang kejadian tadi. Sebelum sampai di tempat buka, aku kebangun ternyata semua itu CUMA MIMPI. Astagaaaa... Kebiasaan ini gak ilang-ilang.

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang