Wednesday, 21 October 2015

Catatan Hati Seorang Seller Online Shop

"Eh, hai.. Kerja di mana sekarang?"
Seperti itulah pertanyaan yang terlontar dari setiap orang yang aku temui. Gak ada yang salah memang. Cuma agak bingung aja jawabnya. Palingan biasanya aku jawab, "Jualan online, haha," lengkap dengan gaya cengengesan. Gengsi? Gak sih, ngapain juga gengsi. Walaupun penghasilannya belum seberapa, tapi lumayan lah buat ngisi waktu luang sembari nyari kerjaan tetap. Toh semua bisnis berawal dari bawah, bukan? Gak bisa langsung di atas. Tapi banyak juga yang meng-underestimate. Ya biasa lah.. Masih banyak orang yang berpikiran, "Sekolah tinggi-tinggi kok masih nganggur?" Biarin aja. Talk is cheap, isn't it? Apalagi kalo sesama operator.

Gak ada pekerjaan yang sempurna. Kerjaan gampang, jam kerja pendek, gak pake mikir, fasilitas oke, gaji gede, dapat kapal pesiar pula. Emang ada kerja begitu? Siapa yang mau bayar? Palingan juga iming-iming dari money game doang. Intinya, kerja itu gak ada yang gampang. Semua pasti mengalami suka duka dalam bekerja, apapun kerjaannya. Begitu juga jualan online.


Baiklah, ini curhatan. Udah sekitar 3 bulan ini aku nyoba peruntungan di ranah jualan online. Jualan online? Maksudnya nama dagangannya "online" gitu? Bukan lah! Maksudnya, jualan secara online. Kalo bahasa gawlnya online store alias buka toko online, gitu. Awalnya aku gak berharap banyak sih. Pas pertama kali ada customer, "Waaaa... ini beneran? Ada juga yang nanggepin ternyata." Seneng banget. Waktu itu masih momen lebaran. Langsung dapat dua customer, dan masing-masing beli dua biji. Dari situ aku mulai pede dan lebih semangat. Aku jadi sering promosi, sering upload foto di instagram dengan banyak hashtag biar banyak customer yang kejaring. Huhuuuw, senangnya... Duduk-duduk dapet duit. Eh gundhulmu! Gak duduk-duduk juga kali. Modal utama adalah henpon dan kuota. Makin ke sini, aku jadi tau gimana dunia online shop itu. Ada sukanya, banyak dukanya. Di antaranya adalah....

Thursday, 8 October 2015

Review: Lipstik Mustika Ratu Warna Favorit 09

Halo.. Kali ini aku mau review lipstik lagi. Entah kenapa, setelah ditinggal (habis) si Koshize Coral Fierce, yang notabene adalah lipstik cinta pertamaku, yang notabeni adalah lipstik yang untuk pertama kalinya aku pake sampe habis beneran habis, yang notabeno udah kaga produksi lagi. Aku jadi seperti kehilangan jati diri. Beberapa kali beli-beli lipstik yang siapa tau warna dan teksturnya mirip. Sampe-sampe duit habis cuma buat beli lipstik yang mungkin gak akan habis dipake sampe aku punya cucu. (Lebay loooo..) Tapi tetep aja gak ada satu pun yang mirip-mirip. Sempet mikir juga buat beli di Filipina/Malaysia, karena kayaknya di sana masih produksi. Tapi setelah aku googling kurs mata uang, akhirnya aku urungkan niatku dan menyerah untuk mendapatkan si Koshize itu. Dan pada pencarianku ini, aku kemarin baca-baca review yang membuat aku keracunan. Aku akhirnya beli lipstik lokal yang katanya bagus, yaitu Mustika Ratu Warna Favorit.

Gak lama setelah aku baca-baca review itu, aku pergi ke Luwes dan langsung cari counternya Mustika Ratu. Aku langsung tanya ke BA-nya yang ternyata udah ibu-ibu, baik dan sopan banget, gak cerewet dan sotoy kayak BA-BA yang masih embak-embak. Setelah coba-cobain di punggung tangan, akhirnya aku pilih nomer 09. Bismillah, semoga cocok.
 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang