Wednesday, 21 October 2015

Catatan Hati Seorang Seller Online Shop

"Eh, hai.. Kerja di mana sekarang?"
Seperti itulah pertanyaan yang terlontar dari setiap orang yang aku temui. Gak ada yang salah memang. Cuma agak bingung aja jawabnya. Palingan biasanya aku jawab, "Jualan online, haha," lengkap dengan gaya cengengesan. Gengsi? Gak sih, ngapain juga gengsi. Walaupun penghasilannya belum seberapa, tapi lumayan lah buat ngisi waktu luang sembari nyari kerjaan tetap. Toh semua bisnis berawal dari bawah, bukan? Gak bisa langsung di atas. Tapi banyak juga yang meng-underestimate. Ya biasa lah.. Masih banyak orang yang berpikiran, "Sekolah tinggi-tinggi kok masih nganggur?" Biarin aja. Talk is cheap, isn't it? Apalagi kalo sesama operator.

Gak ada pekerjaan yang sempurna. Kerjaan gampang, jam kerja pendek, gak pake mikir, fasilitas oke, gaji gede, dapat kapal pesiar pula. Emang ada kerja begitu? Siapa yang mau bayar? Palingan juga iming-iming dari money game doang. Intinya, kerja itu gak ada yang gampang. Semua pasti mengalami suka duka dalam bekerja, apapun kerjaannya. Begitu juga jualan online.


Baiklah, ini curhatan. Udah sekitar 3 bulan ini aku nyoba peruntungan di ranah jualan online. Jualan online? Maksudnya nama dagangannya "online" gitu? Bukan lah! Maksudnya, jualan secara online. Kalo bahasa gawlnya online store alias buka toko online, gitu. Awalnya aku gak berharap banyak sih. Pas pertama kali ada customer, "Waaaa... ini beneran? Ada juga yang nanggepin ternyata." Seneng banget. Waktu itu masih momen lebaran. Langsung dapat dua customer, dan masing-masing beli dua biji. Dari situ aku mulai pede dan lebih semangat. Aku jadi sering promosi, sering upload foto di instagram dengan banyak hashtag biar banyak customer yang kejaring. Huhuuuw, senangnya... Duduk-duduk dapet duit. Eh gundhulmu! Gak duduk-duduk juga kali. Modal utama adalah henpon dan kuota. Makin ke sini, aku jadi tau gimana dunia online shop itu. Ada sukanya, banyak dukanya. Di antaranya adalah....

1. Customer Hit and Run
Ini yang paling sering dialami sama seller-seller online shop. Salah satunya, aku. Hit and run alias tabrak lari di sini maksudnya dia order, kita udah totalin, udah kita kasih nomor rekening, tapi dia gak transfer-transfer dan akhirnya gak jadi beli. PHP banget kan. Lah, ya gapapa dong? Barangnya juga belum dikirim kan? Rugi apa? Ya emang sih, secara materi emang kita gak rugi apa-apa, palingan kuota. Tapi ya, inilah masalahnya, cuma seller online shop yang ngerti gimana rasanya ditabrak lari.


2. Customer Ngaret

Ceritanya, demi mengatasi customer yang parno akan online shop, aku ngasih fasilitas COD (Cash on Delivery) gratis gitu buat customer yang lokasinya di Solo. Jadi nanti ketemuan di suatu tempat yang udah aku tentuin dan bayarnya pas itu juga. Nah, konsep COD yang aku anut ini beda sama konsep COD yang sebenernya. Jadi sebenernya, COD itu bukan ketemuan antara penjual dan pembeli di suatu tempat dan bayar di tempat itu. COD yang sebenernya, sama kayak pengiriman oleh kurir gitu, tapi bayarnya pas barang udah sampai. Jadi gak perlu transfer dulu. Biasanya, COD yang dianter ke rumah dan bayar di rumah gitu gak gratisan, tetep bayar ongkos kirim.

Skema COD (Cash on Delivery)
Tapi karena aku gak punya kurir, dan aku juga gak mau ngebebanin customer dengan ongkos kirim yang sebenernya gak seberapa itu, makanya aku pake konsep COD seperti ini. Dengan persetujuan antara aku dan customer, kita ketemuan di suatu tempat, dan bayar di tempat itu. Nah, seringkali customer COD ini suka banget ngaret dengan berbagai macam alasan. Tapi yang paling sering adalah pas aku udah nyampe TKP, dia baru nanya "Udah nyampe mbak?" Ya mau gak mau aku harus nunggu. Malahan dulu ada yang bilang mau COD, udah aku tungguin, pas aku tanya malah dia lagi di tempat A (lumayan jauh jaraknya), dan akhirnya dia ngebatalin. Tahi abis! Untungnya waktu itu, aku gak cuma COD sama dia. Setelah kejadian itu, aku gak mau lagi COD sama dia. Akhirnya aku kirim pake jasa ekspedisi.

Pernah juga suatu hari ada kejadian yang lumayan ngeselin. Ada customer BBM aku mau beli barang, udah fix barangnya, dia tanya soal COD.

Dia: "Bisa COD mbak?"

Aku: "Bisa kak.. COD bisa di sekitaran mojosongo-panggung."

Dia: "Di balaikota gak bisa mbak?"

Aku: "Wah, gak bisa kak. Kejauhan soalnya, gak kejangkau."

Dia: "Oh, yaudah deh di Panggung. Besok bisa mbak?"

Aku: "COD kita cuma hari Selasa sama Kamis kak. Besok gak bisa."

Tak diduga tak dinyana, jawaban dia malah kayak gini:

Dia: "Mau beli barang aja susah banget. Gak jadi aja lah. Kayak gak ada tempat lain aja!"

Ya Allah, ngelus dada banget, baru pertama kali digituin sama customer. Tapi aku tetep sabar dan sok ramah, walau padahal pengen aku tampar itu mukanya.

Aku: "Namanya juga COD kak, harus berdasarkan persetujuan dua belah pihak. Apalagi gratis." (Lengkap dengan emotikon senyum.)
Dia: "Mau beli tempat lain aja lah. Kayak gak ada yang lain aja."

Aku: "Silakan.." (Emot senyum lagi.)

Kemudian aku di-delcon.

3. Customer Mental Diskonan

Aku juga pernah gini sih waktu jadi customer. Haha... Tapi sekarang aku jadi tau, nyebelin banget customer yang sering nawar gini. Padahal aku pasang harga juga gak tinggi, malah di bawah harga pasaran biasanya. Tapi masih ada aja yang usaha biar dapet harga mepet. Malahan ada yang gak jadi beli gara-gara gak aku kasih diskon. Kebiasaan belanja di pasar kali tuh orang. Sabar, sabar...

4. Customer Gak Sabaran
Ini nih customer yang gengges banget. Baru 2 menit gak dibales aja PANG!!! PING!!! PANG!!! PING!!! Heran juga deh sama BBM, ngapain juga sih pake ada fitur PING!!! Annoying banget. Kalo bukan karena buat jualan, gak mungkin aku install BBM, aplikasi gak penting itu. Balik lagi ke customer gak sabaran, gak cuma nge-PING, kadang dia juga suka nelpon-nelpon. Padahal di bio udah aku tulis NO CALL. Tapi tetep aja. Yaa, mungkin doski gak bisa Bahasa Inggris kali ya?

Pernah juga waktu itu ada customer SMS aku nanya-nanya gitu. Waktu itu aku lagi khusyuk-khusyuknya nonton film Surga yang Tak Dirindukan. Dia SMS terus-terusan, minta dikasih lihat contoh gambarnya. Padahal udah aku kasih tau kalo di instagram ada semua. Eh taunya dia gak punya instagram. Yaudah, aku kasih pin BBM biar dia invite. Bukannya nginvite, eh malah dia ngasih pin balik ke aku. Yaelah, ni oraaaangggg... Ganggu aku nonton aja. Yaudah akhirnya aku invite aja, positive thinking kalo dia mungkin gak tau caranya nginvite. Bukannya di-accept, malah dia nelpon berkali-kali. Akhirnya aku SMS dia buat jangan nelpon, tapi gak berhasil, dia tetep nelpon dengan membabi buta. Yaudah akhir yang bener-bener akhir, akhirnya aku silent no-vibrate aja henponku, aman.

Pas aku udah nyampe rumah, ternyata dia udah accept BBM ku. Dia bilang mau beli barang dan mau COD sekarang juga. Padahal waktu itu udah jam 7 malem. Ya jelas lah aku gak mau. Aku bilang dengan sangat hati-hati buat COD besok aja. Tapi ternyata dia malah bilang gini:

"Rumahnya mana mbak? Biar aku ke sana. Ini aku lagi ngidam, mbak. Pengen tas belum kesampean."

Ya Allah... Saat itu air mataku langsung terburai (boong deng). Gak tega, langsung aku iyain aja. Kasian nanti kalo anaknya ileran gara-gara aku. Akhirnya COD di TATV, gak tega lah kalo ada orang hamil nyari alamat ke rumahku. Bisa-bisa pas nyampe rumahku anaknya udah umur 2 tahun.

Oke, mungkin itu dulu curhatanku mengenai online shop yang sedang aku jalani. Mungkin akunya juga kurang sabar, karena memang pada dasarnya aku orangnya gak sabaran, wkwk... Intinya saling menghargai aja antara seller dengan customer. Hapus mindset PEMBELI ADALAH RAJA karena sebenernya seller dan customer itu saling membutuhkan. Customer butuh barang, seller butuh uang. Jadi jangan saling semena-mena.

4 comments:

  1. Replies
    1. Eh aku kok koyo tau ngerti kata-kata iki ya?

      Delete
  2. ga disebut mba customer shalehah..tanpa nawar tanpa minta freeong, ga nyampe semenit udh tf..wua..yg gini nih idaman para seller heheu..

    ReplyDelete
  3. hhhha ya allah mba sama banget sukaaa sama artikelnya . saya juga pemilik online shop dan kadang suka kesel dan sneyum senyum sendiri liat tingkah laku customer

    ReplyDelete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang