Thursday, 17 March 2016

Es Teh

Dari sekian banyak postingan yang udah aku tulis di blog ini, mungkin postingan yang satu ini akan menjadi postingan teraneh dan ter-nggak penting. Gapapa deh, biar gak disangka blogger pensiun ataupun blogger purnawirawan, heheheh...

Berdasarkan survey yang telah aku lakukan menggunakan metode mengingat dengan objek penelitian adalah diriku sendiri dan temen-temen se-Ganglion, sebanyak 88% dari kita selalu pesen es teh kala makan bareng. Ngawur! Dapat itung-itungan dari mana? Hmm... Baiklah, kalo gitu objek penelitiannya diganti aja deh. Dari frekuensi makan di luar, 90% aku selalu pesen es teh, 10% nya kadang pesen es Nutrisari, kadang jus semangka, kadang es jeruk, tergantung mood, isi dompet, dan promosi tempat makan. Pernah juga beli Sjora, yang harganya 12 ribu (bagiku mahal, tjoy!). Tapi demi dapetin kupon buy 1 get 1 free, mau-mau aja lah.

Back to es teh. Berdasarkan pengalaman seumur hidupku di dunia per-es teh-an, aku sudah banyak mengenal jenis-jenis es teh yang disajikan oleh tempat makan atau tempat-tempat nonkrong cantik lainnya. (Paan, nongkrong paling cantik palingan di kitchen-kitchenan belakang RSJ.) Okay, ini dia beberapa es teh yang pernah aku minum, aku gak sengaja minum, dan aku terpaksa minum...
Ciee sirik. Jomb- eh, single ya?
1. Es Teh Perfect
Ini aku namain Es Teh Perfect. Karena apa-apanya PAS. Tapi jujur, susah banget nemuin es teh (yang menurutku) sempurna ini.

Ciri-ciri Es Teh Perfect ini antara lain:
-Gak terlalu manis, gak terlalu pait.
-Warnanya gak terlalu item, gak terlalu kuning (kuning?).
-Embun di dinding gelasnya masih kecil-kecil, yang menandakan bahwa es teh itu baru aja dibikin.
-Es batunya gak terlalu banyak, tapi juga gak terlalu sedikit.
-Gak ada bau-bau aneh. Vanilla, misalnya.
Bikin haus setiap orang yang melihatnya.
2. Es Teh yang Bukan Es Teh
Maksudnya gimana nih? Nggg... Ini adalah jenis es teh yang es batunya terlalu sedikit. Pas nungguin makanannya dateng, ini es batu udah habis duluan. Jadi pas udah selesai makan, si es teh ini udah gak ada dinginnya sama sekali. Lah, gak ada bedanya sama teh biasa dong. Tau gitu tadi pesen teh anget aja, lebih murah, sambil nungguin makan selesai, udah gak anget. Eh! Ini bukannya aku itungan atau pelit ya! Karena gak sesuai ekspektasi aja, makanya jadi kezel.
Es nya kurang kali, mbak..
3. Es Teh Batu
Dari namanya udah ketauan ya, kalo es teh jenis ini adalah kebalikannya es teh nomor 2 tadi. Yup, ini es teh kebanyakan es batu. As the result, tehnya sendiri malah sedikit banget. Pas lagi haus-hausnya sih, gerrrr banget. Tapi baru sekali sruput udah tinggal es batu aja. Tunggu sampe esnya mencair aja deh. T_T
Mbak, yakin nih stok es batunya masih banyak?
4. Es Teh Anget
Kalo ini, aku yakin gak cuma aku yang pernah ngerasain Es Teh Anget ini. Yup, es teh, tapi anget. Teh anget, tapi ada es batunya. Bawahnya anget, atasnya dingin. Bawahnya gak berembun, atasnya berembun. Ya gitu deh. Sepertinya ini bakulnya galau deh. Antara dia baru nyeduh teh, atau gak sabar biar gulanya cepet larut, sedangkan pesenannya adalah es teh (bukan teh anget). Jadilah Es Teh Anget.

5. Es Teh Sample
Hah? Sample? Gratis dong! Kagaaaa... Sample di sini, maksudnya gelasnya kecil banget. Ibaratnya, pas diminum, baru nyampe kerongkongan aja udah habis. Gak nyampe masuk peredaran darah, apalagi disaring ginjal. Biasanya, Es Teh Sample ini dikemas dalam gelas yang gak ada kupingnya, kayak di kondangan gitu, tau kan?
Es Teh Sample
6. Es Teh Ambigu
Jadi es teh ini nih ngebingungin. Di menunya sih tertulis "es teh". Tapi kok warnanya gak mencerminkan es teh, kuning encer gitu. Macam ekstrajos kebanyakan air gitu. Manis? Manis sih. Apa mungkin ini air gula? Gula pasir yang coklat gitu? Makanya warnanya jadi gitu. Ah, entahlah, mungkin bakulnya lupa ngasih teh. Lha terus ini es apa dong jadinya? Bingung kan. Lhah, ini ada buthek-butheknya, apa pula ini? Ampas tebu kali, tau ah. Namanya aja Es Teh Ambigu.

7. Es Teh-ercemar
Ceritanya, waktu itu aku masih berstatus mahasiswa baru di kampus, dan sesama anak baru, aku sama temen-temen lain yang gak tau siapa, lupa, makan bareng di Kopma karena katanya mie ayamnya enak. Pesen tuh, mie ayam sama es teh tentunya. Anehnya, daripada es teh, mie ayamnya malah ready duluan. Yaudah akhirnya makan dulu lah, kasih sambel dikit. Tapi namanya juga Dhian, sambel dikit aja bisa kepedesan. Pas banget, es tehnya tiba-tiba dateng. Langsung deh aku minum. Glek-glek-glek-glek-gerrrr... Eh tapi, pas aku liat gelasku, ada sesuatu yang aneh. Ada secuil kertas yang warnanya kuning, yang aku curiga adalah cuilan label botol kecap. Hoeeeeeeks, es tehnya tercemar!

Biasanya, es teh jenis ini banyak ditemukan di tempat makan yang gak bersih, yang tempat cucinya hanyalah ember semata. Es teh di pinggir jalan, coba di cek dulu sebelum minum.

8. Es Teh KW
Aneh kan, es teh aja ada yang KW. Aku menemukan es teh ini pas aku jalan-jalan Car Free Day di GOR Satria Purwokerto. Ada banyak banget stand es teh di sana, berbagai macam merk semua ada. Karena keburu haus, aku langsung sembarang beli es teh yang di depannya ada spanduk Tong Tji. (Bukan Tong Li ya, please!) Pas dibikinin es tehnya, lho lho lho, kok gelasnya bening, gak ada merknya? Ah sial, ternyata ini Es Teh KW. Tapi gara-gara yang jualan cewe, bertattoo, aku gak berani protes, terima aja lah, pengalaman. Buat teman-teman, hati-hati terhadap Es Teh KW, karena sudah tersebar di mana-mana dan banyak menelan korban.
Ini lho, Es Teh KW.
Sebenernya masih banyak jenis-jenis es teh yang pernah aku minum, aku gak sengaja minum, atau aku terpaksa minum. Tapi karena hari sudah mulai larut, aku ngantuk, dan besok mau jogging (saelah, gaya lu), jadi aku harus sudahkan dulu. Kapan-kapan kalo inget aku bikin part 2 deh. Oh ya, kalian pernah minum jenis es teh yang mana? Atau ada yang lebih aneh lagi? Ceritain di kolom komentar dong. Thank you and see you soon!

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang