Friday, 10 June 2016

Review: Maybelline Hypermatte Liquid Liner

Beberapa minggu lalu, aku cari-cari eyeliner. Seperti biasa, malem sebelumnya aku baca-baca review dulu sebelum aku menentukan pilihanku. Pengen repurchase eyeliner pen Silkygirl, tapi gak tau kenapa harganya lagi naik, udah gitu aku bosen sama eyeliner yang ujungnya felt gitu, pengen coba yang brush. Setelah baca-baca review, aha! Aku sudah memutuskan untuk beli liquid eyeliner dari Inez soalnya katanya bagus, hasilnya matte, walaupun harganya cuma sedikit di bawah Silkygirl.

Besoknya...
Ceritanya habis dapet duit gitu, haha.. Jadi pulang-pulang langsung mampir ke Monita. Kalap, ngebeli apa-apa. Yang tadinya cuma mau beli eyeliner tok, jadi nambah refill bedak, dan bla bla bla, liat aja sendiri nih, wkwkwk..


Dan gara-gara mampir ke counter nya Maybelline, hasil pencarianku semalem, yang rencananya mau beli eyeliner Inez, canceled. Setelah liat-liat, coba-cobi, colak-colek berbagai macam eyeliner Maybelline, aku memutuskan buat beli Hypermatte Liquid Liner Maybelline. Kenapa? Karena masih sayang duit banget kalo mau beli Hypersharp, apalagi yang Wingliner. No no, jangan khilaf lagi.

Dan inilah review dari aku.

1. Packaging
Desain packaging-nya sebetulnya biasa aja, sama aja kayak liquid eyeliner merk lain. Tapi yang bikin Hypermatte ini layak jadi referensi, adalah karena jarak dari brush ke gagangnya ini gak terlalu jauh, jadi gampang dan nyaman banget makenya.

Simple, gagangnya ramping. Rawan ilang loh, haha..
2. Aplikator
Sepertinya sudah ciri khasnya liquid eyeliner dari Maybelline, semua aplikatornya berupa brush (kuas) dan BUKAN felt. For your info aja kalo yang belum tau, aplikator brush itu yang kayak kuas buat ngelukis gitu. Kalo felt, itu yang keras kayak spidol. Nah, since Hypermatte ini aplikatornya brush, jadi lentur banget dipakenya. Hasilnya jadi rapi banget dan gampang buat bikin cat eye. Sukaaaaaa.. ❤❤❤

Aplikator brush. Waktu pertama beli, brush nya lebih tipis.
3. Formula
Karena aku bukan ahli farmasi kosmetik, jadi aku gak akan bahas ingredients nya ya, tapi lebih ke pigmentasi dan teksturnya. Hypermatte ini, ketika pertama kali dibuka dan dipake gak terlalu pigmented. Warnanya masih hitam-hitam transparan gitu, jadi harus diaplikasikan paling enggak 2x. Waktu masih baru, teksturnya cair banget, gak creamy, gak menggumpal sama sekali. Aku sampe berpikir kalo ini adalah eyeliner yang paling the best, perfect lah. Tapi eh tapi, makin lama, makin sering aku pake, aku bingung kok brush nya makin tebal? Udah gitu teksturnya jadi creamy dan menggumpal gitu. Aaaah, jadi gak suka.

4. Daya Tahan
Memang patut diakui, Hypermatte ini ketahanannya warbyasak. Aku pake dari pagi sampe malem (sekitar jam 8an), ini eyeliner masih stick-with-my-eyelid aja. Walaupun warnanya gak setajam di awal sih. Padahal kelopak mataku termasuk medium oily dan kadang suka berlipat gitu (apa ya istilahnya?) Tapi beneran ini eyeliner masih utuh bentuknya. Waterproof (√) Smudgeproof (√).


Kesimpulannya...
(+) Aplikator brush
(+) Waterproof & smudgeproof
(+) Harga murah (untuk sekelas Maybelline)

(-) Cepet menggumpal

Repurchase? NO. Coba kalo gak cepet menggumpal, aku yes yes yes.

2 comments:

  1. koyoke gak enek bedane deh .. haha

    coba kasih foto sebelum vs sesudah ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba lebih diperhatikan lagi Lis, fokus e neng mata ya.. Tatap mata saya, tatap, tatap, tatap.. Hahahahaha..

      Delete

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang