Wednesday, 12 October 2016

Belajar dari Soraya, kuy!

Apakah kalian bertanya siapa itu Soraya? Soraya adalah orang di balik layarnya Sale Stock. Jadi yang nyapa, jawab pertanyaan-pertanyaan Sista melalui chat, dan neleponin Sista itu namanya Soraya. Aku Soraya, kita Soraya.

Soraya Team Facebook Sore
Menghadapi Sista-sista memang lumayan. Lumayan apa? Yaa.. macem-macem. Lumayan geli, lumayan syok, lumayan emosi. Cukup banyak pelajaran yang aku dapat dari menjadi seorang Soraya. Seperti halnya kesabaran, keramahan, dan banyak lagi. Ya, memang banyak hal baik yang bisa aku pelajari dari menjadi seorang Soraya. Terutama dalam hal ngobrol via chat (teteuuuup). Tapi walaupun aku tau itu baik, seringkali aku hanya membenarkannya saja, tanpa mengamalkannya. "Hmm, iya tuh. Bener tuh. Tuh, liat tuh." Membatin dan menujukannya ke orang lain, padahal diri sendiri juga kadang gak mengamalkannya.

Belajar dari Soraya yuk, Bro Sis!

1. Pertanyaan ataupun pernyataan, apapun itu, BALES!

Kesel gak, kalo kita nanya beberapa pertanyaan gitu, eh malah yang dibales malah CUMA pertanyaan yang terbawah AJA? Kesel gak? Dongkol gak? Kalo gak males, kita jadi TERPAKSA ngulang pertanyaan kita. Tapi biasanya sih males dan jadi kesel sendiri. Terus, ada lagi nih. Misalnya kita ngomong apa gitu, emang sih bukan pertanyaan dan gak ada tanda tanyanya. Kebanyakan orang pasti gak akan bales mentang-mentang itu bukan pertanyaan dan gak butuh jawaban. Menurut mereka aja tuh. Padahal kan kita juga nunggu tanggepan mereka. Ya gak sih? Ya dong.

Nah, mari belajar dari Soraya. Menjadi seorang Soraya dituntut untuk membalas semua pertanyaan maupun pernyataan, apapun itu. Mau marah-marah, muji, ngeluh. Mau penting gak penting, semua harus dibales. Sampe emoticon pun kita bales. Dan semua pertanyaan, berapapun pertanyaannya, pasti dijawab.

Jadi, kamuuu... Kalo kebiasaan gak teliti baca chat dari temen kamu yang hobi nanya-nanya, sebanyak apapun pertanyaannya, jawab ya. Jangan pertanyaan terakhir aja yang dibales, lebih-lebih dianggurin. Ngeselin tauk!

2. Se-BAD apapun mood kamu, tersenyumlah di tulisanmu.

Kebanyakan dari kita (ya, aku juga termasuk), kalo lagi bad mood pasti ngaruh ke cara kita bales chat. Kalo gak, cuma di read, bales singkat, ya balesnya ketus gitu. Ya kan? Ngaku!

Hmm.. Saat jadi Soraya, gak boleh tuh kayak gitu. Mau lagi gak punya duit, berat badan naik, ditikung temen sendiri, atau mau lagi dengki sama temen yang hobi pamer (eh~), tetep harus tersenyum.

Jadi, buat kamu (eh kita) yang bad mood, jangan marah-marahin temen yang ngechat kamu. Dia gak tau apa-apa, dimarahin. Mending langsung aja marahin yang bikin kesel (eh~).

3. Ngggg.. Apa lagi ya?

Bingung nih. Wkwk. Tapi yang jelas, menjadi seorang Soraya mengajarkanku apa artinya keramahan, kesabaran, kepekaan, kepalsuan (eh~) dan banyak hal positif. Tiap mau on duty dan pulang on duty selalu salim-salim gitu, sampe kebiasaan tiap ketemu orang, semua mau aku ajak salim. Hahaha..

Oh ya, terus harus serviam juga. Kalo ada temen yang kesusahan, kita bantu. Walaupun dia gak minta bantuan ke kita, kitanya yang harus peka. Misal kalo kita selesai makan, kita nawarin mau sekalian nitip buangin sampah gak? Kalo mau ambil minum, kita juga nawarin mau diambilin sekalian gak? Pengin kopi gak? Duh, jadi kangen dibikinin kopi sama dedek (eh~).

Yaaah, selama menjadi Soraya, aku merasa menjadi seseorang yang lebih baik. Yang tadinya egois, sekarang (kadang-kadang) mikirin orang lain juga. Yang tadinya gak peka, sekarang jadi peka sama situasi di lingkungan. Jadi lebih ati-ati juga kalo ngomong. Gitu-gitu deh. Hal-hal sepele yang kebanyakan dari kita abaikan ternyata bisa bikin seneng orang lain. Lagi belajar sih, buat jadi lebih baik. Tapi lebih baik nambah dikit-dikit kan, daripada stuck di situ aja? :)

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang