Wednesday, 28 June 2017

Mudik yang Tak Terlupakan

Sebelumnya, aku mau ngucapin selamat hari raya idul fitri, maaf lahir batin buat semuanya ya. Karena pasti sadar gak sadar, aku sering ada salah sama kalian. Gimana lebarannya? Apakah sudah kembali ke ukuran semula (sebelum puasa)? Hahahaha.. Mudik ke mana, btw? Oh, di rumah aja ya? Cyan. Semoga lebaran tahun depan bisa mudik ke rumah mertua ya. Hahahaha..

Keliatan seneng banget ya? Iya nih, soalnya lebaran dan mudik tahun ini beda dari tahun-tahun sebelumnya. Tahun sebelumnya, gak mudik. Dua tahun sebelumnya, aku mudik ke barat. Tapi tahun ini, aku mudik ke timur, habis itu baru ke barat. Mudik kali ini bener-bener gak akan terlupakan.

Dimulai dari hari Sabtu, aku dijemput Mas P. Katanya sih mau berangkat dari rumahnya jam 7. Eh malah jam 8 baru bangun. Yaudah deh, kebetulan, semaleman juga aku gak bisa tidur sampe sahur gara-gara terngiang-ngiang lagu Despacito versi Jawa alias Dek Lastri. Jadi masih ada waktu buat tidur. Karena macet, jadi sampe solo jam setengah 12. Habis itu cari helm buat perjalanan jauh. Biar kopelan gitu ceritanya. Wkwkwkwk. Dapet, trus pulang dulu ke rumah, buat pamitan, ambil tas dan sebagainya. Akhirnya jam setengah 2 kita berangkat bareng bapak, ibuk, adek yang arahnya ke barat, ke Purworejo. Aku sama Mas P ke timur, Ngawi. Betul, kita mudiknya pake motor, konvoi gitu.

Dari Solo ke Ngawi gak terlalu lama perjalanannya. Jam setengah 4 udah sampe rumah aja. Di sana, ibu ternyata masih sibuk di dapur. Jadi aku samperin. Eh, udah ada si kecil anaknya mbak (ponakannya Mas P), nunjuk-nunjuk dapur. Lucunyaaaa. Singkat cerita, aku sholat ied di sini, Ngawi, barengan sama Mas P, ibu camer (tjieh), bapak camer (tjietjieh), dan ponakannya Mas P yang besar. Sedih sih, ini pertama kalinya aku gak sholat ied bareng ibuk, bapak, sama adek. Hiks.

Selesai sholat ied, kita makan, duduk-duduk, habis itu keliling ke tempat sodara-sodaranya Mas P tapi yang deket-deket aja. Soalnya jam 10 (rencananya) kita mau cus perjalanan ke barat. Tapi ternyata kita jadinya berangkat jam 11.

Perjalanan ke Barat
Perjalanan ke barat ternyata gak semulus yang kita bayangin. Banyak rintangan membentang, namun tak jadi masalah dan tak jadi beban pikiran, ha-ha.. Dikit deng. Belum juga keluar dari area AE, udah mampir aja ke Alfamart, beli pop mie sama ngopi-ngopi. Aku sih anak kecil air putih sama roti tawar aja. Di situ lumayan lama sih. Jadi sampe Solo udah jam 2an. Iya, mampir rumah dulu buat naro baju kotor, dan ambil baju lagi. Juga yang paling penting, ngasih makan ikan lele. Kasian mereka, masa lebaran gak makan #paansihlu. Istirahat bentar, jam 3 tepat kita berangkat, yay!

Seneng uy, bisa perjalanan bareng Mas P lagi. Pake Revalina lagi. Jadi inget perjalanan pertama kita 6 tahun yang lalu, saat aku dan kamu belum menjadi kita. Eaeaeaeaaaa..

*sampe Jogja, ngelewatin dJava*
D: "Eh, kw eling ra, dewe tau maem neng ngarep dJava mbien? Soto kae lho."
P: "Oh, iyo. Trus kw dadi ngesir aku kae to?"
*kok kzl ya*

Perjalanan sampe Jogja berjalan mulus. Walopun dari Kartasura udah kelaperan dan mulai tengok-tengok buat cari tempat makan.

D: "Kita meh maem neng ndi mengko?"
P: "Padang."
(Yuh, biasane muni "manut", tiwas aku meh rekomend Sop Pak Min.)
D: "Yowes, ndelok-ndelok sek wae, sopo ngerti ono seng enak."
(Dari Kartasura sampe Jogja, kita cuma "ngabsen" aja, gak berenti-berenti.)
D: "Eh Sop Pak Min! Yaaah, tutup."
P: "Sate kambing kayane yo enak. Opo SS wae? Seng mbien kae."
D: "Iyo, sate kambing gak popo lah. SS yo rapopo." *dasar laper*
P: "Lha, iki padang."
D: "Yaaaah, tutup." *sok kecewa, padahal seneng*

Gitu terus sampe Jogja. Dan akhirnya kita makan sate kambing. Mayan, bisa sekalian lurusin boyok bentar.

Aku pikir, perjalanan akan tetap mulus sampe tujuan. Sampe ngeremehin pula, gak mempelajari google map dengan benar. "Alah, Jogja mah kecil. Sambil merem juga sampe. Ntar aja liat google map nya." Pikirku. Sampe flyover Janti, baru deh aku mulai buka google map. Hmm, enaknya lewat mana ya? Karena ada 3 jalur, Sleman, Godean, sama Wates, aku jadi bingung mau lewat mana. Padahal sebelumnya udah dibilangin bapak suruh lewat Wates. Tapi aku mikirnya lebih cepet sampe, lebih baik. Akhirnya aku pilih jalur Godean karena yang paling cepet (padahal sih cuma lebih cepet 3 menit).

Hidup adalah pilihan. Tul, Gan?
Dengan pedenya aku ngarahin Mas P buat belok kanan kirinya, dan dia nurut-nurut aja. Dikira aku udah expert kali ya. Wkwkwkwk.. Tapi dia udah mulai curiga waktu aku bilang belok kanan, dan ternyata itu bukan jalan raya.

P: "Iki lurus, kan?"
D: "Eeeeh, orak. Belok kanan wae, lueh cepet."
*belok kanan*
P: "Loh, Dek? Tenanan ki? Dalan cilik ngene lho."
D: "Rapopo. Wes to, ki ngko tekan dalan gede yoan."

Akhirnya lewat situ. Dan ketemu jalan raya yang gak terlalu besar sih. Kepedean mulai berkurang. Masih nurutin google map (jalur pilihanku). Mas P jadi makin sering nanya-nanya, "Yakin?" "Kw wes tau lewat kene?" "Kok dalane cilik-cilik ngene to, Dek?" dan pertanyaan-pertanyaan senada yang terdengar meragukan kredibilitasku sebagai penunjuk arah. Sampai di situ aku masih pede, perjalanan masih 1 jam an, gak lama lagi sampai dan boyokku akan bahagia.

Sampe google map-nya aja gelap, Tjoy.
Tapi...
Sampailah kita pada jalan menanjak. Dan kepedeanku turun drastis sampe 30%. Ternyata dari tadi aku menuntun ke jalur alternatif (lewat Kaligesing, yang notabene adalah pegunungan). Maklum lah ya, di google map kan gak ada kontur tanahnya #pembelaan. Baru masuk jalur alternatif aja, udah ada 2 orang naik motor pelan-pelan sambil ngobrol di tengah jalan. Aku udah takut banget, aku pikir mereka begal yang mau ngalangin jalanku. Ternyata bukan. Alhamdulillah, takut banget sumpah. Tapi ketakutan masih berlanjut saat jalan yang kita lewati terus menerus menanjak, hari mulai gelap, dan bensin mulai habis. Sumpah, rasanya mau nangis. Mikir macem-macem. Takut Revalina bannya tiba-tiba bocor, takut bensin habis dan gak ada yang jual eceran, takut begal, takut makhluk halus, takut tergelincir karena jalannya basah. Udah gitu, gak ada sinyal pula. Jadi sepanjang perjalanan cuma bisa dzikir. Ya Allah, takut banget ane.

Akhirnya, ada warung dan jual bensin juga. Kata bapaknya, Purworejo masih 25 km lagi, dan habis ini jalanan turun terus. Syukurlah, masih ada titik terang di ujung terowongan. Tapi gak mulus juga lho perjalanan kita. Masih ada halangan lain, yang beberapa kali dipermainkan google map, katanya suruh belok kiri, tapi disuruh muter balik. Hujan pula. Astagaaaa.. Sampe boyok pegel gak kerasa lagi. Gak peduli aku kedinginan, boyok pegel, ngantuk, yang penting bisa sampai dengan selamat.

Ternyata kesabaran kita gak sia-sia. Jalan semakin terang dan semakin rame. Walaupun masih belasan km, tapi aku yakin kita akan sampai. Aku minta maaf ke Mas P atas kesotoyanku. Aku tau banget Mas P juga takut sebenernya. Tapi dia tetep tenang dan berusaha biar aku gak makin takut. Dia pun gak sebel dan nyalahin kesotoyanku atas jalan sesat yang aku pilih. Dia selalu berpikir positif. Huhu.. Terharu. Dan beberapa menit kemudian, kita sampai rumah di Sejiwan. Leganyaaaa..
Paginya, kita jalan-jalan ke Sungai Bogowonto, di mana aku, adek, dan bapak sering ke sana waktu masih kecil.

Jembatan Sungai Bogowonto Kini
Sunrise di Bogowonto
Siangnya, kita ke rumah Pak Lik (adeknya ibuk). Yuuh, seneng banget aku di sana. Ada 2 adek-adek lucu, cowok-cewek yang aktif banget tapi tetep manis banget, namanya Rafif sama Rara. Trus kita ke rumah sodara yang deket-deket, ke alun-alun dan ke Masjid Agung Purworejo juga, liat bedug terbesar di dunia.

Bedug Terbesar di Dunia

Sampe gak kerasa. Seperti kutipan yang aku pernah baca, "... Karena waktu, itu bukan hanya berlari. Dia terbang..." 3 hari 2 malam di Purworejo berlalu sangat cepat. Kita kembali perjalanan ke timur lagi, jam setengah 9 kita berangkat. Kayak The Croods, deh. Haha..


Singkat cerita, sekitar jam 3an kita sampai Solo. Dan Mas P baru pulang ke Ngawi habis magrib.

Bener-bener. Mudik yang gak akan pernah terlupakan. 😊

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang