Sunday, 27 May 2018

Tia

Halo guys.. Gimana puasa? Lancar atau tersendat? Udah bolong berapa hari? Cie, yang di depan umum puasa full, taunya bolong 5 hari. Wkwkwk... Gak lah ya, malu sama umur, udah seperempat abad masa puasa masih bolong-bolong aja. Kecuali yang cewek ya, of course. Hmm, ngomong-ngomong soal puasa dan bulan ramadhan, apa sih momen yang saat ini kalian ingat? Kalo aku sih, bulan ramadhan gini jadi inget 2 tahun lalu... *menerawang*

Aku mulai ketika aku ngabuburit beli gorengan. Karena lama, aku main-main HP. Tiba-tiba ada email masuk, dari Sale Stock, pengumuman yang aku tunggu-tunggu. Langsung deg-degan lah aku. Kira-kira isinya apa ya? "Selamat" kah? Atau justru "maaf"? Aku buka email itu dengan penuh harap, ada attachment di sana. Ku download, dan ku runut satu per satu, adakah namaku di sana? Dan, jeng jeng... ADA. Yeay, seneng banget waktu itu. "Maaaak, anakmu gak pengangguran lagi. Anakmu mau merantau ke Jogja mak!" Singkat cerita, berangkatlah aku ke jogja. Udah cari kos sejak minggu lalu, bahkan sebelum pengumuman. Optimis banget kan gueh?

Edisi Soraya Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri

Di sana, aku ditempatkan di channel Facebook Chat Shift Sore, yang kerjanya dari jam 4 sore sampe jam 12 malem. Jadi tugasku adalah balesin chat dari Sista-sista yang kebanyakan retoris. Yang mana sebenernya jawaban atas pertanyaan mereka sebenernya udah ada di caption. Tapi ya, sebagai Soraya yang baik hati dan sabar banget, berbagai jenis pertanyaan apapun harus dijawab dengan senyum. (Meskipun di hati pengen banget berkata kasar. Wkwk.) Waktu itu, aku satu-satunya anak baru di situ. Gak ada anak baru lain yang masuk bareng aku. Di sana orang-orangnya asik dan gawl gelak. Ya iya lah, kerja di startup mana ada yang gaptek sih, yakali. Tapi karena mungkin terlalu gawl, aku jadi agak susah menyesuaikan diri. Wanna get in but it's hard to get the topic. Beberapa dari mereka sering bahas gincu, yang sebenernya itu adalah topik yang aku pahami betul, secara aku kan waktu itu gincu-hunter. Dan yang lagi hype waktu itu adalah gincu Purbasari Matte, dan aku udah khatam itu gincu. Mulai dari tekstur, warna, ketahanan, harga, udah tau semua lah. Tapi ya gimana, mau nimbrung, takut dibilang sotoy dan sok banget. Akhirnya kupendam pengetahuanku dan cuma ngebatin, "Halah, lipstik itu gak bagus-bagus amat kok. Crack di bibir, rasanya berat, dan ketahanannya standar banget." Ya, cuma mbatin thok. Padahal kalo aku mau ambil resiko dibilang sotoy, aku dah punya banyak temen tuh pasti. But this creature named COWARDICE inside me won. Hhh...

Sebulan kemudian, ada 3 anak baru yang masuk Chat Facebook. Namanya Sagung, Anggi, dan Tia. Sagung, karena namanya yang antimainstream, dia langsung dapet temen. Tia dan Anggi, jelas, mereka langsung akrab satu sama lain. Lah gue? Ke toilet aja dah, touch up muka yang udah kayak kilang minyak. Supaya kuat memalsukan senyum. Wkakakaka... Pas balik dari toilet, aku papasan sama Tia dan Anggi. Ngobrol bentar, kenalan secara personal dan, tadaa... We become friends. Sejak itu, kita jadi kenal gak cuma tau nama aja.

Beberapa minggu berlalu, gak tau gimana, mungkin karena beberapa kali aku sama Tia duduk sebelahan, dan mungkin juga karena ketidakgengsian kita untuk ngobrol pakai Bahasa Jawa, kita jadi deket. Tiap istirahat bareng, kita jalan-jalan keluar berdua, duh romantisnya. Wkwkwkwk... Tau gak sih, susah loh mau jalan-jalan keluar. Soalnya pasti banyak yang nitip jajan. Kan syebal. Istirahat cuma satu jam tapi waktu habis buat beliin titipan mereka. Akhirnya beberapa trik kita gunakan, salah satunya adalah...

Tia: "Mbak Din, kita mau istirahat di luar ya. Mau ke ATM, Dhian mau ambil uang."
Mbak Dini: "Oke, balik sebelum istirahat habis ya."
Fara (nama samaran): "Kalian mau ke mana?"
Aku: (Hmm.. pasti mau nitip nih.) "Cuma mau ke ATM kok, ambil uang."
Fara: "Ooh, kirain mau beli jajan. Yaudah."

Setelah itu, kita beli kebab.. Wkakakaka..

Tia: "Mbak Din, kita keluar dulu ya."
Mbak Dini: "Mau ke mana?"
Tia: "Ini lho mbak, nganter Dhian ke stasiun."
Mbak Dini: "Hah? Malem-malem mau ngapain ke stasiun?"
Aku: "Survey mbak, soalnya kan aku mau pulang besok pas libur, tapi gak tau jalan ke Lempuyangan."
Mbak Dini: "Kok gak dari Tugu aja?"
Aku: "Rame mbak kalo dari sana, takut kehabisan tiket."
Mbak Dini: "Oalah, oke."

Kemudian kita ke stasiun Lempuyangan survey jalan (jujur dong). Setelah itu jalan-jalan ke alun-alun beli tabul a.k.a tahu bulat.

Selain di Sale Stock, kita juga jadi sering main bareng. Ke Gramedia cari kado, Galeria cari makanan, beli Cokles, pokoknya jalan-jalan muter Jogja deh. Secara dia lebih tau Jogja. Berasa punya tour guide. Wkwkwk... Dia juga baik banget tau. Pas motorku masih diservis, dia jemput aku di kosan. Pas air di kosan mati, dia ngasih ide mandi di pom bensin, dianterin dan ditungguin juga. Hiks, ku terharu. Pokoknya dia baik banget deh sumpah, ra ndobos. Saking baiknya, dia sering di PHP... eh skip skip.

Pas kita lagi deket-deketnya, deket sama temen-temen newbie lainnya juga, kayak bangsane Anggi, Inggar, Dedek Shidiq, hal yang tidak mengenakkan pun terjadi. Dan kita semua harus berpisah. Tak perlu diceritakan, karena hanya akan menggali luka lama. Hmm... yaudah lah, mungkin ini yang terbaik sih. Karena di Jogja banyak sekali godaan. Baik godaan dari dalam, maupun dari luar. Bisa-bisa... Wkwkwkwk...

Foto Terakhir Channel FB Sore

Se-"pulang"-nya dari Sale Stock, kita gak lost contact dong. Yang katanya dia udah keterima di Kartika, tapi gak betah pas masuk hari pertama dan udah gak pernah masuk lagi tapi bilang sama ibunya masih kerja di sana, wkwkwk... Juga masih sering nanya "Pie, wes nglamar neng ndi neh?" Ke job fair bareng, dolan bareng. FYI rumahnya Klaten, jadi lumayan deket kalo ke Solo. Bagi dia, Klaten-Solo berasa dari alis kanan ke alis kiri dong. Wkwkwk... Dibanding aku yang terlalu banyak pertimbangan, Tia lebih gak milih-milih dan lebih rajin cari kerjaannya. Lalu dia cerita kalo habis tes Bahasa Inggris di CP. Aku juga tertarik dong. Jadi aku minta tolong tanyain ke "pimpinan"nya, bisa gak aku yang lulusan Biologi ini, dengan modal sertifikat kursus Bahasa Inggris di LIA aja, gabung ke situ? Dan ternyata bisa dong. Akhirnya kita satu kantor lagi. Hahahaha...


Di sana, gak sepenuhnya menyenangkan, karena banyak "makhluk" fake. Tapi kita betah-betah aja karena saling memiliki, hiks. Ya gimana sih, se-gak nyaman-gak nyamannya, kalo ada temen cerita senasib sepenanggungan itu jadi berasa ringan, serius. Yaa, kita di sana cukup lama sih, satu tahun. Setelah itu, karena aku nikah dan harus pindah, aku resign dong. Tia, karena sudah tak tahan, dan sudah cukup satu tahun untuk mendapatkan surat keterangan kerja dan sertifikat, akhirnya dia keluar juga. Baik-baik ya CP, tanpa kita berdua, sang tentor terbaik (versi kita tentunya). Hahaha... Keluarnya kita dari CP, kita melanjutkan kehidupan kita masing-masing, di tempat masing-masing. Tapi masih best friend dong.

Huhuu.. Glad to be your friend, Sis. Longlast ya kita.. Rugi loh, kalo gak berteman lagi denganku. Muahahahaha...

0 comments:

Post a Comment

 

LIMPPOMPOM Template by Ipietoon Cute Blog Design and Waterpark Gambang